Thursday, August 30, 2007

Program Unggulan: Jika Saya Pemda DKI

Gw punya ide gila jaman rame2nya Pilkada lalu tentang apa yang akan gw lakukan jika menjadi Gubernur DKI.

Kalau jadi Gubernur DKI, maka gw akan membuat kebijakan baru: menetapkan MOTOR sebagai satu2nya kendaraan pribadi resmi yang boleh beroperasi di jalan raya pada hari kerja. Mobil boleh lewat dengan ijin khusus. Yaah.. mirip2 di Cina yang menetapkan sepeda sebagai kendaraan operasional gitu deh ;)

Alasan gw ada dua. Yang pertama, motor2 itu sudah amat sangat sulit diatur! Sebagai ilustrasi, mobil gw udah 2x operasi bemper dan 1x ganti mud-guard gara2 diserempet motor. Tak terhitung berapa kali gw mesti ngeratain cat gara2 motor juga. Naaah.. kalau motor sudah gak bisa diatur, mendingan diresmikan aja kali ya? If you can’t fight it, embrace it ;-) Kalau gak ada mobil lagi, motor semua, mungkin keadaan jadi lebih baik.

Alasan yang nomor dua, tentu saja, masalah ekonomi. Tarif jalan tol naik, bo! Sekitar 20%, mengikuti laju inflasi! Biar kata kenaikan tarif ini penting demi penambahan jalur, tetap aja buat fakir receh seperti gw ini berasa banget ;-). Dan karena gw merasa diri gw [sedikit] lebih berbudaya daripada manusia yang mengatakan “Kalau tidak bisa membayar (jalan tol), tentu lewat jalan biasa aja”, maka gw mengajukan suatu alternatif pemecahan masalah: buat yang nggak mampu bayar tol tentu BELI MOTOR saja. Daripada harus bawa mobil lewat jalan bukan tol yang tentunya macet atau tidak terpelihara baik.

*Lagian, bukankah untuk itu tol diciptakan? Karena jalan yang bukan tol sudah tidak berfungsi dengan baik?*

So.. naik motor tampaknya merupakan solusi yang baik untuk jaman sekarang ini ;-)

Cumaaa.. ada sedikit masalah kecil!

Ketika gw mengajukan proposal pribadi tentang ingin berkendaraan motor, mendadak sontak semua orang terdekat melarang!

“Elo kan panikan, Mbak. Orang naik motor tuh nggak boleh panikan, nanti malah gampang kecelakaan!” kata adik gw

“Mbak mau naik motor? Boleh aja, kalau Mbak kepingin Ibu cepat mati” omel ibu gw.

Dan yang paling fenomenal tentunya pendapat bapaknyaima:

“Nggak ada sejarahnya dugong naik motor. Wong di laut luas aja berenang nabrak kapal melulu, kok mau naik motor kecil di jalan seruwet Jakarta. Bisa nyeruduk Metro Mini nanti!”

[nggosipin suami mode: ON – bapaknyaima dilarang baca!]

Oh, well, bapaknyaima emang orangnya gitu! Kalau ngatain gw gak pakai perasaan.. HAHAHAHA.. Yaah, partly mungkin dia merasa tertipu, karena waktu nikah dulu dia under the spell melihat gw sebagai Ariel the Little Mermaid. Tapi salahnya sendiri kan? Every fairy tale has an end.. dan.. yang namanya putri duyung itu hanya ada dalam dongeng. Aslinya? Cuma seekor ikan duyung a.k.a Dugong Dugon ;-) Salah sendiri, weeeksss.. udah gede kok percaya sama dongeng ;-)

[nggosipin suami mode: OFF – bapaknyaima boleh baca lagi ;-)]

Nah.. jadi gimana dong? Gw nggak bisa naik motor ke kantor nih.. hehehe.. Satu2nya yang bisa membantu gw mungkin cuma Bang Foke, si Gubernur terpilih. Iya, beliau bisa bantu gw dengan membuat promo2 menarik seputar jalan tol. Biar nggak ngerasa rugi2 amat bayar tarif tol yang naik.

Beberapa usulan promonya sebagai berikut:

  1. Bikin Ladies’ Day Program. Jadi tiap hari apa gitu kalo yang nyetir cewek bebas tarif tol (catatan: yang ini bukan ide original gw, denger di Suara Metro 107.8FM tadi pagi ;-))
  2. Point Reward. Misalnya, untuk tiap pembelanjaan tol sekian ribu, lantas dapat point yang bisa ditukarkan di akhir tahun. Hadiahnya apa aja deh.. mulai dari mug cantik, payung fantasi, sampai mobil molen juga nggak papa.
  3. Bayar 5 Gratis 1. Misalnya, kalau udah 5x lewat jalan tol, yang ke-6x nggak usah bayar lagi.
  4. Berhadiah langsung. Misalnya aja begitu bayar tol dapat Welcome Drink.
  5. ...
  6. ...

Ada yang mau menambahkan?

Siapa tahu dengan demikian orang merasa lebih semangat untuk masuk jalan tol. Dan lebih simpatik daripada ngomong, “Kalau tidak bisa membayar (jalan tol), tentu lewat jalan biasa aja”. *Ctuks! Dzigh! Bletagh!*

Bagaimana, Pemda DKI dan Pak Gubernur baru? Usul diterima? Hehehe..

UPDATE 1 September 2007:

Koreksian dari Jeng Erly bahwa di Cina sekarang udah pada nggak naik sepeda, tapi udah di-encourage beli mobil. Yaaah.. salah jaman deh gw, ketahuan nggak apdetnya.. hehehe.. Maksud gw di paragraf satu itu Cina jaman segini kali ya, pas orang2 pada masih naik sepeda kemana2 ;-). Thanks, Jeng, buat tambahan pengetahuannya ;-)