Monday, August 06, 2007

All Grown Up

Sudah 3 minggu Ima belajar di kelasnya yang baru: kelas III-b.

Di kelas III ini, Ima kembali ke kelas unggulan seperti di kelas I dulu. Tapi kali ini gw nggak terlalu khawatir, karena the top 18 students sudah dipindahkan ke kelas akselerasi (yang serius mau menyelesaikan pelajaran kelas III-IV-V dalam 2 thn saja). Jadi bebannya kelas unggulan nggak terlalu berat2 amat lah.. sama dengan kelas biasa, hanya saja standard kompetensi yang harus dicapai lebih tinggi. Kalau kelas biasa standard kompetensinya cuma 7, maka kelas unggulan harus dapat nilai minimal 8.

Biarpun bebannya nggak seberat kelas akselerasi, kelas III ini belajarnya mulai serius. Masuk jam 7:00, pulang baru jam 15:30. Efektif belajarnya sih sampai jam 14:00, lantas makan siang dan kegiatan lain seperti Pramuka, TPA, atau ekskul. Begitu tiap hari Senin sampai Kamis. Makanya, hari2 pertama di kelas III, trenyuh juga dengar keluhan Ima, “Aku nggak mau kelas III! Kelas III nggak enak!”, atau, “Aku mau kelas II aja! Kelas III capek!” Untunglah, setelah 2 minggu, Ima mulai bisa menyesuaikan diri dengan ritme barunya.

Tapi ternyata yang berubah bukan cuma ritme hidupnya. Paradigmanya juga mulai berubah. Sekarang dia merasa udah jadi anak yang bener2 gede. Jadi.. banyak hal2 yang dulu dia sukai, sekarang mulai dia tolak.

Misalnya aja.. dulu tuh Ima selalu senang kalau gw temani tidur. Malah kadang2 suka cari2 alasan biar bisa bobok bareng gw (dan mengusir bapaknya.. hehehe.. ;-) Ya, ya, bapaknya memang berkasta pariah di keluarga ini ;-)). Sekarang? Duuuh.. kamarnya menjadi restricted area buat gw ;-). Gw cuma boleh cium pipi aja kalau dia mau bobok. Katanya dia udah besar, udah kelas III, nggak mau lagi bobok ditemani ibunya.

Dia juga suka melotot kalau gw panggil dengan pet name yang lucu2. Katanya, “Ssst! Ibu! Jangan di depan orang dong! Kan aku malu dipanggil begitu!”.. Duuh, padahal dulu dia seneng banget kalo dipanggil pakai bahasa bayi gitu.. hehehe.. It was our secret language ;-)

Kalau dipanggil dengan pet name-nya yang lucu2 aja nggak mau, bayangkan dongg.. kalau dicium di depan umum? Udah pasti langsung ditarik tuh muka dan diusap pipinya. Duuh.. sedih deh, rasanya gw jadi kehilangan. Kemana perginya gadis kecil gw?

Hehehe.. jadi inget deh waktu almarhum Bapak dulu sedih karena gw nggak mau dicium2 lagi. Malu, karena gw sempat diledekin teman2 SMP yang kebetulan lihat gw dicium Bapak di depan sekolah. Gini kali ya, perasaannya Bapak dulu? Gw jadi inget bahwa setelah periode gw nggak mau lagi dicium2 di depan umum, habis itu mulai periode gw nggak mau diantar2 Bapak lagi. Waktu itu gw kuliah, dan sempat diledekin salah satu senior karena, “Loe kok kayak anak SD sih, May, masih diantar bapaknya ke kampus”. Jangan2.. bentar lagi Ima nggak mau lagi gw antar kemana2. Waduuuh.. apalah arti hidup ini kalau udah begitu? Hehehe..

Tapi ternyata.. gadis kecil gw nggak sepenuhnya hilang. Dia cuma berubah aja. Berubah jadi remaja kecil.. ;-)

Jumat kemarin, sekitar jam 4 sore, telpon kantor gw berdering. Yang terima telfon bilang Ima mau bicara. Waduh! Gw lumayan panik deh! Nggak biasa2nya Ima telfon kalau nggak ada urusan urgent.

“Halo? Ibu? Ibu.. besok bisa anterin aku ke Gramedia pagi-pagi nggak?”

Tuh, kan! Ada yang urgent! Pasti bukunya ada yang hilang atau gimana. Soalnya, baru minggu sebelumnya dia beli buku bacaan setebal2 kamus. Empat biji, dengan nominal harga yang bikin gw bergidik waktu bayar.. hehehe.. Dan gw tahu buku bacaannya belum habis.

“Ya bisa aja, Mbak. Memangnya Mbak Ima butuh apa pagi-pagi ke toko buku? Ada buku yang hilang?” [mencoba tenang mode: ON]

“Enggak sih, Bu. Aku cuma mau Ibu beliin majalah Girls. Majalah Girls yang terbaru ada bonusnya poster Daniel Radcliffe, lho Bu. Jessica [anak tetangga yang seumur – red] udah punya, Bu, udah dipasang di kamar. Aduuuh... Bu, Daniel Radcliffe-nya guanteeeeeenggg banget! Udah gitu dia nggak pakai kacamata kayak di film, jadi tambah guanteeeenggg deh!”

Haduh! Nih anak.. bikin jantung ibunya mau copot cuma gara2 cowok ganteng. Kayak urusan hidup mati aja ;-)

Nggak bisa nyalahin juga sih ;-) Gw ingat pernah mengalami masa2 ini sekitar kelas 5-6 SD sampai SMP dulu. Waktu itu, urusan poster di Majalah Hai juga urusan hidup mati buat gw. Kamar gw juga penuh dengan berbagai wajah ganteng pada jamannya. Ada Tom Cruise (yup! Gw suka dia sebelum beberapa dasawarsa kemudian menyadari ke-SOB-annya dia.. hehehe.. Masih nggak rela Nicole Kidman dilepeh buat seorang Penelope Cruz ;-)), Johnny Depp (sebagai Officer Tom Hanson di 21 Jump Street dia ganteng maut lho!), Ralph Macchio (sepanjang nonton The Karate Kid, gw selalu mikir betapa imutnya cowok ini), John Stamos (The hunkie of Dreams.. sekarang kemana ya, nih orang?), sampai Liu Tek Hua (ya, ya, gw tahu generasi yang lebih muda mengenalnya dengan nama berbeda: Andy Lau), dan.. jangan dilupakan.. personil boyband, NKOTB, yang satu ini: Jordan Knight (sekarang sih kalo dilihat2 lagi, gw nggak ngerti kenapa dulu dia kelihatan ganteng.. hehehe.. )

Tapi.. kalau gw baru mulai ngedandanin kamar gw dengan cowok2 ganteng kelas 5-6 SD, sampai SMP, dan baru berani bawa pacar ke rumah pas udah kuliah, berarti...........

Waduh, permisi dulu, orang2. Gw musti menata hati dan menyiapkan strategi nih.. siap2 kalau beberapa tahun ke depan Ima pulang sekolah diantar cowok yang menurut kacamata gw ingusan, sambil casually bilang, “Kenalin, Bu, ini pacarnya Mbak Ima”.

Hhhhh.. time flies.. in the near future, she will no longer be the Rugrats *menghela nafas panjang*