Tuesday, July 24, 2018

"Nama Besar" Memang Jaminan Mutu

Selasa, 17 Juli, malam tiba-tiba bapaknya ImaNara telfon menanyakan STNK ada di mana. Dengan santai gw jawab, "Ya di dompet kunci mobil lah!", sambil mikir dalam hati: ini orang kenapa sih? Emangnya tuh STNK bakal jalan2 kemana??

Nggak lama anaknya mertua ini telfon lagi: "Yakin? Periksa dulu deh! Soalnya ini ada yang WA aku bilang dia habis nganterin STNK atas nama Bapak Praj ke rumah"

Masih sotoy gw menjawab bahwa gw yakin. Tapi sambil bersungut2 ya memeriksa juga apakah STNK nggak ada. Dalam hati sudah berniat bakal gw jejelin tuh foto STNK ke mukanya kalau ada :D Paling juga yang ngaku2 nganter itu penipu! Macam penipu yang suka bilang kita menang undian apaan itu.

Eeeh ... ternyata ... STNK TIDAK ADA DI TEMPATNYA!!!

Bersamaan itu gw ditelfon lagi: "Aku baru lihat fotonya. Benar itu STNK kamu! Pasti nggak ada kan di dompet? Katanya jatuh di pelataran Starbucks, ini yang nganterin pegawai Starbucks"

***

Setelah mendapat kepastian bahwa itu adalah STNK yang hilang dan ditemukan di pelataran Starbucks, pertanyaan gw adalah: Starbucks yang mana? Maklum ... ada 3 Starbucks yang menghiasi (tsah!) hari2 gw secara teratur: Starbucks Pasaraya Blok M depan kantor (tempat kalau pagi "meeting" sama barista dulu biar melek), Starbucks Rawamangun di Jl Paus (tempat kerja kalau hari Jumat, harinya work from home sebelum jemput anak lanang), dan akhir2 ini Starbucks Green Pramuka Square (di bawah apartemen sewaan tempat kami mengungsi 2 bulan selama rumah direnovasi).

Iyaa ... hidup gw emang complicated banget ... sampai Starbucks pun harus tiga :-))

Kalau dipikir2, logikanya sih itu STNK nggak mungkin jatuh di Starbucks Pasaraya ataupun Green Pramuka. Gw nggak pernah bawa mobil ke kantor, ya keleus bahwa STNK doang. Ke Green Pramuka sih beberapa kali bawa kunci mobil, tapi ... kan gak ada pelataran di sana? Jadi ... mestinya jatuh di Starbucks Rawamangun.

Tapi kapan ke Starbucks Rawamangunnya? Wong sudah beberapa minggu terakhir mengendap di Green Pramuka :D 

Namun ... laksana dapat aha! moment, gw ingat bahwa gw mengunjungi Starbucks Rawamangun pada Friday, the 13th of July 2018. Sesuai dengan namanya, hari itu memang sial banget bagi gw. Udah lift di Green Pramuka ke parkir di basement P2 mati (sehingga gw mesti jalan ke bawah 3 lantai!!), kena denda bayar parkir IDR 450.000 plus ongkos parkir 8 hari sebesar IDR 80.000 jadi totalnya IDR 530.000 lagi! 

(Iya ... di Green Pramuka City tenant yang nggak mengeluarkan mobil dari parkiran lebih dari 5 hari akan kena denda IDR 150.000 per 24 jam. Berhubung gw baru balik dari bertugas ke KL, itu mobil otomatis sudah ngendon di parkiran selama 8 hari.  Jadi ... yaaah ... kena denda 3 hari deh! Huhuhu .... rugi bandar!)

Karena a series of unfortunate events itu, gw memutuskan untuk menghilangkan kesedihan (halah!) dengan ngopi dulu di Starbucks Rawamangun sebelum menengok rumah yang direnovasi bersama anak2 gw. Lha ... kok ndilalah mobil menolak dinyalakan setelah gw selesai ngopi!! Jadi ... dengan kesedihan dan kegalauan yang bertambah, gw dan anak2 gw mencari bantuan mendorong mobil.

Pak Dodi yang sebelah kiri, bukan kanan
Mungkin di saat itulah STNK gw jatuh. Tapi gw nggak sadar. Dan nggak akan pernah sadar jika Pak Dodi "Backbone", security officer di Starbucks Rawamangun, nggak mengantarkan STNK itu ke rumah. Pakai harus "berdebat" dengan suami gw pulak ... lantaran gw haqqul yaqqin STNK-nya nggak hilang.

Jadi ... dengan rasa penuh terima kasih, gw sempatkan menemui Pak Dodi pada Jumat, 20 Juli. Sangat mudah bagi beliau untuk gak peduli ... atau setidaknya membiarkan STNK itu di Starbucks sampai saya sadar dan mencarinya (yang entah sampai kapan itu). Tetapi beliau dengan baik hati bersusah payah mengantarkannya ke rumah saya. 

Terima kasih, Pak Dodi, atas kebaikan dan kepedulian Bapak. 

Dan mengutip bapaknya ImaNara: "'Nama besar' itu memang jaminan mutu ya? Mereka punya standard agar konsumen puas. Sampai security officer pun ikut memastikan konsumen puas"

Jadi ... terima kasih Starbucks Indonesia! Kalian beruntung punya pegawai seperti Pak Dodi yang ikut serta memastikan kepuasan pelanggannya!

(Eh ... tapi jangan jadi alasan buat teman2 untuk menjatuhkan STNK di Starbucks ya. LOL)