Wednesday, September 27, 2006

Bye, Bye, Nicholas Saputra!

Masih ingat Bruce Willis the Laptop?

Alkisah, setelah menghiba2 ke GA Department, akhirnya gw dikasih form untuk cerai dari Bruce Willis. Layaknya form cerai, mesti ditandatangani oleh dua orang saksi: salah satunya tentu harus boss gw.

Boss gw, di luar dugaan, cepat sekali kasih tanda tangan. Mungkin lantaran beliau sudah pernah juga hidup dengan Bruce (note: Bruce itu lungsuran dari beliau juga), jadi sudah bisa empati dengan penderitaan gw. Nggak pakai ba-bi-bu, begitu beliau muncul di kantor, langsung deh surat cerai gw ditandatangani. Satu direktur lain juga dengan senang hati memberikan tanda tangannya, secara gw juga cukup tahu diri: minta tunjangan cerainya gak banyak2 amat. So.. tanggal 13 September, tepat sebulan setelah Bruce kena serangan jantung, akhirnya gw dapat juga surat cerai ;-) Tinggal tunggu masa idah, dapat deh gw pacar baru.

Dengan tunjangan cerai yang nggak seberapa, nggak mungkin lah gw memikat brondong2 high-end macam Ashton Kutcher. Tapi.. kalau brondong low-end sih masih bisa deh! Dan diantara brondong2 yang terjangkau, akhirnya dipilihlah Nicholas Saputra, dengan memory-nya ditambah jadi 512MB.

Selama dua hari setelah surat cerai di tangan, gw gak bisa tidur. Terbayang2 mau nge-date sama Nicholas Saputra. Memang, begitu surat cerai gw tunjukkan ke GA Department, mereka langsung kasak-kusuk cari manajernya Nico, nego harga kontrak. Sore itu juga gw dapat kabar Nicholas mau jadi date gw selanjutnya, tapi harus nunggu 2-3 hari lagi karena stok lagi abis.

Tapi apa lacur.. di hari seharusnya Nico datang, yang datang malah pemberitahuan dari GA:

Mbak, maaf, tampaknya harus ditunda hingga akhir bulan. Uangnya belum cair. Sabar dulu ya, Mbak, masih bisa nunggu kan?

Yaah.. gw juga nggak mau nggege mongso. Gw ngerti kesulitannya. Jadi ya gw dengan sabar mengiyakan. Setelah nunggu sebulan, apa salahnya nunggu 2 minggu lagi? Lagian, semua yang keburu2 gak bakal baik hasilnya kan?

So.. manajernya Nicholas Saputra langsung ditelfon sama staff GA, Nicholas di-booked dulu sampai akhir bulan.

Sampai tadi pagi, gw masih menghitung hari, menggadang2 bahwa minggu depan gw udah bisa nge-date sama Nicholas. Tapi tadi tiba2 saja muncul email resmi ini:

From: --deleted--
Sent: Wednesday, September 27, 2006 2:39 PM
To: Maya Notodisurjo
Cc:
Subject: Re: Laptop

Dear Maya:

Dengan sangat berat hati saya minta kesabaran Maya untuk menunggu beberapa minggu lagi. Untuk sementara keuangan diprioritaskan untuk kebutuhan proyek yang akan berjalan dalam beberapa hari ini.

Terima kasih atas pengertiannya.

Huaaa.. langsung porak poranda deh kencan impian gw.. hehehe..

Dengan berat hati juga, terpaksa deh manajernya si Nico ditelfon untuk membatalkan booking-an. Dengan ramahnya si manajer bilang nggak apa-apa. Nico sementara dijual ke orang lain dulu, kebetulan kemarin sudah ada yang nanyain tapi ditahan demi gw. Nanti kalau gw udah pasti mau nge-date sama dia, gw bisa bikin janji ulang.

Langsung deh suasana hati gw jadi mellow yellow, dan terngiang2 lagu Everly Brothers:



Bye bye, love
Bye bye, happiness
Hello, loneliness
I think I'm-a gonna cry

Bye bye, love
Bye bye, sweet caress
Hello, emptiness
I feel like I could die

Bye bye, my love, goodbye

There goes my baby
With-a someone new

He sure looks happy
I sure am blue

He was my baby
Til she stepped in
Goodbye to romance
That might have been

Bye, bye, Nicholas Saputra! Bye, bye romance that might have been! Semoga masih ada brondong yang akan lewat ;-) Dan semoga lewatnya sebelum gw keburu menopause.. hehehe..

Kata bapaknyaima, gw mesti sabar ;-). Siapa tahu kalau nunggu beberapa minggu bukan cuma dapat Nicholas Saputra, tapi bisa dapat Nicholas Cage. Deeuh.. mimpi kali yeee! Bisa2 malah turun kasta dapat Nico Siahaan yang udah gak brondong lagi.. ;-)

*tapi amiiin.. moga2 memang dapat Nicholas Cage ;-) Moga2 ini memang cara Yang di Atas menunjukkan bahwa Nicholas Saputra bukan yang terbaik ;-)*

UPDATE 28 Sept 2006

Nemu clip-nya Bye Bye Love di YouTube. Terlampir di atas buat yang belum tahu lagunya ;-). Lagu manis itu juga dikirimkan untuk PapanyaNaya; makasih untuk sumbang saran dan susah payahnya ikut nyariin brondong yang terjangkau, terutama untuk konsultasinya tentang kompie pas BapaknyaIma unreachable di Makassar ;-)