Wednesday, August 16, 2006

Bruce and I

Laptop gw di kantor punya nama. Namanya: Bruce Willis.

Iya, potongannya memang mirip Bruce; segede gambreng, plain banget kayak botaknya si Bruce, dan udah lama Demi Moore-nya (baca: pasangannya, alias gw. Mirip kan ;-)?) minta cerai. Dan satu lagi kemiripan utamanya: DIE HARD!

Hehehe.. emang tuh kompie susah banget disuruh mati! Padahal, boss gw yang baik hati itu cuma punya satu kelemahan: kalo urusan komputer dia hanya membaginya menjadi dua kelompok besar, yaitu komputer yg masih bisa ON dan komputer yang udah selalu OFF. Alias, kalo si Bruce Willis gak mati total, gw gak bakal dapat kompie baru.

Makanya, tiap hari gw suka ngomelin si Bruce itu. Kalo lemotnya keluar, gw ancam mau gw siram air.. hehehe.. Trus, suka gw perlakukan semena2 juga. Habis presentasi lalu, tuh kompie gw titip di mobil kantor selama supir kantor shalat Jumat dan gw jalan2 di Electronic City. Gak takut hilang? Yah.. kalau si Bruce diculik, kan gw dapat kompie baru ;-).

Yah.. sebenernya sih gw gak berniat menyakiti hati si Bruce. Gw kan sudah mengalami banyak hari2 bersama dia. Menyelesaikan berbagai project, ditemenin presentasi, nge-blog kalo sempat, nge-chat kalo lagi bete (biarpun YM gw sering error),.. memang banyak sih kenangan indah gw bareng Bruce. Tapi.. kalau kerjaan gw terganggu karena Bruce mulai lambat, kalau ada program yg tiba2 nge-hang gara2 gw buka beberapa file sekaligus, kalau gw harus kerja di kompie orang gara2 programnya gak bisa di-install di si Bruce, rasanya gak tahan juga. Pingin ganti sama Ashton Kutcher ;-)

Hehehe.. tapi mungkin emang gak baik ya, suka nggak ngata2in kompie sendiri? Ada penelitiannya kan, bahwa kinerja benda2 di sekitar kita sangat tergantung bagaimana kita memperlakukan mereka. Tanaman yang diperlakukan dengan cinta tumbuh lebih subur daripada tanaman yang disia-siakan atau dibenci. Quantum uncertainty; reality is changed by every thought, demikian kalo menurut What the Bleep do We Know?

*BTW, menurut seorang teman (yang beruntung sudah menonton preview-nya di Bali ;)), sequelnya udah ada lho! Judulnya What the Bleep down the Rabbit Hole. Tapi di pasaran Indonesia belum ada; boro2 yg bajakan, yg asli juga belum muncul ;-)*

Dan kayaknya itu yang terjadi deh, pada si Bruce. Senin lalu, pas si Bruce gw ajak pulang ke rumah, tiba2 Bruce kena serangan jantung. Pas gw mau ngirim dokumen ke klien, tiba2 si Bruce kehilangan orientasi: dia tidak bisa mendeteksi dial tone. Sudah di-cek sama bapaknyaima kabelnya baik2 saja, saluran telfon juga baik2 saja, berarti kesalahan ada pada Bruce tercinta. Pas di-cek di kantor juga para ahlinya angkat tangan. Jantungnya si Bruce tak tertolong lagi. Harus di-bypass alias dikasih modem external. Atau kalau mau: ganti yang baru ;)

Masalahnya, nasib gw sekarang lebih buruk daripada Demi Moore! Minta annulment (=pembatalan nikah) sama boss gw bakal lebih repot daripada minta ke Paus.. hehehe..;-) In sickness and health, gw baru bisa lepas dari si Bruce kalo dia udah tak tertolong lagi. Jadi, boro2 deh deh gw dapat Ashton Kutcher, yang ada gw mesti hidup bersama si Bruce yang udah lebih lemah daripada dulu :-(

Yah.. moral of the story-nya adalah: manis2lah sama barang2mu. Jelek2, jangan suka dicela. Jangan suka didoain mati.. hehehe.. Be careful with what you want. Jangan mengharap sepuluh punai di udara, seekor punai di tangan dilepaskan. Bisa2 malah gak dapat apa2 ;-) Your thought can really change reality, but there is no guarantee that you will get what you wish ;-)

Tapi ada juga sih blessing in disguise dari kasus ini. Setidaknya, dengan Bruce yg gak bisa connect ke internet, gw gak bisa diminta kirim email ke klien atau teman2 kerja gw selama libur very long weekend ini. Dengan demikian, gw bisa bener2 berlibur dan beristirahat, tanpa harus mikirin kerjaan. Emang sih jadi nggak bisa nge-blog juga, tapi.. gw memang butuh istirahat sih!

Dan di dalam hati gw masih menyimpan harapan bahwa moga2 si Bruce cuma ngambek karena gw ngancam mau cari pacar baru. Atau kalau emang dia cinta mati sama gw, moga2 dia cuma mati suri untuk memberi gw kesempatan istirahat. Habis liburan, moga2 jantungnya berdetak lagi ;-)

*atau ada saran lain? Mendingan si Bruce gw euthanasia sekalian, gitu ;-)?*