Monday, March 31, 2008

Atlas buat Ima

Sambil menunggu Ima latihan berenang di sekolahnya, gw malling ke Mal Kelapa Gading. Biasanya sih, waktu belum hamil, kalau Ima berenang gw ikutan nyemplung. Tapi berhubung baju renang gw udah nggak cukup, gw mendingan malling daripada berpanas2 ria dan keringetan di pinggir kolam renang ;-). Kebetulan Ima juga titip atlas, jadi ada alasan gw untuk nongkrong di toko buku.

*as if gw membutuhkan alasan buat ngendon di toko buku ;-)*

Nah.. sesampainya di bagian buku2 pelajaran SD, gw diantar dengan ramah oleh si Mbak Penjaga ke lemari atlas. Dan gw mendadak takjub, karena ternyata atlas tersedia dalam berbagai versi terbitan. Karena Ima secara khusus diberi instruksi oleh gurunya untuk membawa atlas yang ada gambar rumah adat dan pakaian adat juga, mulailah gw browsing. Satu persatu gw buka, gw lihat2, dan.. gw pun bingung ;-)

Dari sekitar 7 jenis atlas yang tersedia di rak, akhirnya gw bisa mempersempit pilihan menjadi 3. Yang paling murah Rp 27.500 harganya. Tapi biarpun paling murah, gambar rumah adat dan pakaian adatnya paling keren: pakai foto, bow, bukan gambar ilustrasi doang! Tapi.. begitu lihat daftar isi, ternyata propinsinya baru 31, karena Kepulauan Riau dan Sulawesi Barat belum dicantumkan sebagai propinsi tersendiri.

Alternatif kedua Rp 40.000 harganya. Propinsinya udah 33, masing2 berada di satu halaman sendiri, jadi untuk propinsi2 kecil seperti Banten atau Sulawesi Barat tuh skalanya gede banget. Saking gedenya, orang buta juga bisa membedakan satu kota dengan kota lainnya, kali ;-) Informasi tambahannya juga lumayan lengkap. Selain memuat peta2 propinsi di Indonesia, juga ada peta beberapa negara dunia, plus lembar2 informasi seperti bagan terjadinya letusan gunung berapi yang diimbuhi foto2 keadaan Gunung Merapi saat tenang dan siaga 1. Komplit deh.. cuma sayang aja gak ada fotonya Mbah Maridjan.. hehehe..

Cuma, gw kurang sreg dengan alternatif kedua ini, karena gambar rumah adat dan pakaian adatnya nggak pas. Mosok rumah adat Jawa Tengah disebut sebagai Rumah Pendopo, sedangkan rumah adat DI Yogyakarta disebut sebagai Rumah Joglo. Lho.. bukannya pendopo itu BAGIAN dari rumah joglo? Sebagai orang Jawa sih gw belum pernah dengar ada yang namanya rumah pendopo ;-) Terus.. gambar pakaian adatnya juga bikin gw gak sreg. Untuk Jawa Tengah tidak digambarkan sebagai kebaya dan beskap, melainkan.. basahan. Well.. memang sih, basahan itu baju PENGANTIN adat. Tapi.. antara baju pengantin adat dan baju adat kan beda? Gw nggak mau anak gw dapat informasi yang salah. Gw kan nggak tahu kesalahan apa lagi yang termuat di situ.. hanya karena kebetulan gw orang Jawa aja gw bisa menemukan kesalahan tersebut.

Sambil ngomel2 dalam hati dan menuduh bahwa ”Pasti yang bikin atlas ini bukan orang Jawa” dan ”Pasti editornya nggak ada yang Jawa”, gw melihat2 alternatif ketiga.

Yang ketiga ini in-between lah.. seharga Rp 36.000. Cetakannya juga bagus. Rumah adat dan baju adatnya nggak ngawur kayak yang harganya Rp 40,000 itu. Terus.. informasi tambahannya juga lumayan OK. Selain ada bagan lapisan bumi dan letusan gunung berapi, ternyata ada tabel tentang negara2 di dunia: seperti bentuk pemerintahan, mata uang, ibukota negara, dll.

Hampir gw beli yang ini, sampai gw menemukan satu cacat: Kepulauan Riau dan Riau berada dalam SATU halaman, demikian pula Sulawesi Barat dan Sulawesi (kalo nggak salah) Tengah! Kayaknya ini edisi buru2 deh.. buru2 direvisi pas Kepri & Sul-Bar jadi propinsi tersendiri. Jadi.. jalan pintasnya cuma nambahin garis pemisah antar propinsi dan ganti judul halaman aja.. hehehe.. nggak pakai nambah halaman baru.

Untuk Sulawesi Barat sih nggak masalah ya.. satu halaman cukup besar untuk dua propinsi mungil itu. Tapi.. it’s a big problem for Kepri dan Riau! Lha wong Kepri itu pulaunya jauh2, jadi satu halaman sendiri aja gambarnya kecil2, kok disatukan dengan propinsi lain. Susah baca petanya ;-)

So.. akhirnya, setelah 40 menit gw menimbang2 beli atlas mana, gw memutuskan beli yang pilihan kedua aja ;-) Kan, yang namanya atlas tuh buat lihat peta, bukan buat lihat baju/rumah adat. Setidaknya, itu pendapat gw sih sebagai pecinta peta ;-) Dan lagi.. ntar bisa gw cari di internet dan print aja gambar2 yang BENAR, lantas gw tempelkan di buku atlas.. hehehe.. Itu lebih gampang daripada gw harus googling mencari peta Ke-Pri dan Sul-Bar untuk ditambahkan ke atlas ;-)

Masalah atlas terpecahkan, namun.. jadi ada pikiran lain yang terlintas: kasihan ya, anak2 SD jaman sekarang? Bukan cuma anggota kabinet aja yang sebentar2 diganti dan harus dihafalkan, tapi juga.. propinsi ;-)

Dulu, jaman gw SD, yang namanya menghafalkan nama menteri itu jarang banget. Wong menterinya nggak ganti2. Tertib, baru kalo habis pemilu ganti. Ngapalin propinsi? Lebih gampang lagi.. hehehe.. dari masuk SD sampai lulus juga jumlahnya hanya 27. Lha, sekarang.. udah menterinya ganti2 melulu, propinsi juga sudah beranak-pinak jadi 33. Sampai yang bikin atlas aja bingung mengikuti perkembangannya, hehehe.. gimana anak2 sekolah?

Pantes ya.. sampai sekarang belum ada stasiun TV yang beli license-nya Are You Smarter than a 5th Grader? ;-) Kebayang susahnya bikin pertanyaan versi Indonesianya. Terutama yang berkaitan dengan PMP, PSPB, PPKn, atau IPS (eh.. di antara mata pelajaran ini, mana yang masih ada sih??) ;-) Smarter than 5th grader versi kurikulum yang mana ;-)? Yang jaman kabinetnya siapa? Yang jaman propinsinya berapa? Lha wong parameternya beda2, ganti2 melulu, gimana bisa dipakai menentukan siapa yang smarter ;-)

Ngomong2, kira2 jaman Kasultanan Mataram dulu udah ada sekolahan belum ya? Kalau udah ada, gimana kira2 keadaan murid pasca Perjanjian Giyanti? Mungkin ada soal yang bunyinya: ”Termasuk negara manakah desa yang kalian tinggali ini?”. Dan kalau anak2 itu menjawab, ”Kerajaan Mataram”, ntar dicoret oleh gurunya. Kan setelah Perjanjian Giyanti masuknya either Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat atau Kasunanan Surakarta Hadiningrat.. ;-)

Nanti, berikutnya mereka tambah bingung lagi setelah Perjanjian Salatiga yang membagi Surakarta menjadi Kasunanan dan Mangkunegaran ;-)

Hmm.. rupanya setelah ratusan tahun berlalu, history repeats itself ;-) Ini negara memang senang membelah diri kayak amuba.. HAHAHAHA..