Saturday, February 02, 2008

Si Jago Nge-Bluff

Kemarin, sambil menikmati terjebak banjir selama 4 jam, di daerah Kemayoran yang – swear – nggak ada asyik2nya acan, gw mencoba menghibur diri sendiri. Bacaan gw udah habis, lagu di iPod juga udah entah berapa kali mengulang, sehingga gw mulai ngobrak-abrik bacaannya Teguh, si pengendara mobil kantor. Nemu free magazine-nya Indosat, M+, edisi hampir setahun lalu yang gw tengarai dibawa2 Teguh lantaran sampulnya bergambar Ju-Pe (baca: Julia Perez, buat yang pingin tahu si JuPe, browsing sendiri ya.. gw gak berani kasih link ;-)). Iseng2 gw baca. Eeeeh.. di sana ada sebuah artikel hasil wawancara dengan seorang SKuTer (baca: Selebriti Kurang Terkenal) yang bikin minat menyilet gw ON ;-)

Alkisah, si SKuTer berinisial E-D-I-S-O-N ini mengatakan bahwa:

“Ponsel itu ibarat nyawa kedua. Jadi harus selalu diperbarui, supaya mood kerja smooth. Makanya jangan heran kalau tiap bulan HP gue ganti-ganti. Soalnya, sebulan itu buat gue udah lama banget, gue nggak mau dibilang ketinggalan teknologi terbaru

Waaah.. baca kalimat itu, awalnya gw langsung tertarik! What a techie guy! Gw tuh kalau sebulan baru fasih lho, ngutak-atik teknologi anyar di gadget terbaru gw! Malah kadang sebulan nggak cukup. Eeeh.. ini ada orang yang sebulan udah merasa harus ng-update teknologi lagi!

Tapi langsung turn off deh gw begitu baca paragraf selanjutnya:

Tertarik untuk coba 3G? “Kayaknya males, soalnya nanti kalau ditelepon pacar, gue nggak bisa bohong, hahaha. Bilangnya lagi syuting, nggak tahunya gambar belakang diskotik. Iya kan, kalau pakai 3G kan yang nelepon bisa melihat kita secara langsung. Makanya gue males pakai yang begituan”

Huh? Ditanyain 3G, kok jawabannya tentang video call sih? Emang sih.. kalau pakai 3G, sebagai salah satu keuntungannya adalah memungkinkan kita memanfaatkan fasilitas video call. Tapi.. 3G kan bukan cuma buat video call? Yang jelas, 3G itu teknologi yang memungkinkan transfer data yang lebih efisien, karena menawarkan higher data rates at lower incremental cost than 2G. Itu kata kuncinya, bukan bisa/nggak saling melihat jika sedang telepon2an.

Yaah.. jawaban ini nggak aneh kalau keluar dari orang yang gaptek. Tapi.. considering dia baru saja cuap2 bahwa “sebulan itu udah lama banget” dan “nggak mau dibilang ketinggalan teknologi terbaru” dalam satu tarikan nafas yang sama, gitu loh!

Selanjutnya si SKuTer itu bilang lagi:

“Apalagi yang namanya GPRS, nggak penting banget! Udah biayanya mahal, koneksitasnya lama”

Gw jadi bertanya2.. sebenernya dia beneran ngerti teknologi atau enggak sih? Nggak mau dibilang ketinggalan teknologi terbaru, tapi kok pengetahuan teknologinya jauh lebih parah daripada ibu2 kayak gw ya? Hehehe.. Udah nggak ngerti 3G, sekarang bicara tentang GPRS seolah2 itu adalah teknologi yang berbeda jenis dengan 3G lagi ;-) Ya emang, kalau udah pakai 3G, yang namanya GPRS itu bisa dibilang nggak terlalu penting. Lha wong GPRS itu sekelas di bawah 3G kok.. hehehe.. Tapi, secara dia bilang nggak tertarik pakai 3G, kirain dia masih mau pakai GPRS gitu ;-).

Jadi, sebenernya, dia ganti2 HP tiap bulan buat apaan sih, kalau nggak ngerti teknologinya? Keingintahuan gw terjawab di paragraf selanjutnya:

“Dari ponsel, fitur yang paling sering gue pakai MP3. Kalau SMS jarang, gue lebih suka nelepon langsung”

Hehehe.. untuuuuungggg... gw bukan wartawan M+. Kalau gw wartawannya, sampai di sini pasti tuh SKuTer gw silet dengan tajam ;-) Udah sesumbar ganti teknologi setiap bulan biar nggak ketinggalan, ternyata yang dibilang teknologi di HP “cuma” masalah MP3. Kalo gitu ngapain ganti2 HP tiap bulan? Mendingan ganti iPod aja tiap bulan ;-) Tuh.. pakai iPod touch yang bikin air liur gw keluar tak henti2 ;-)

Eh, tapi nggak worth it juga kali ya, kalau dia pakai iPod touch.. hehehe.. Kan cuma buat MP3 ;-). Ntar malah dia terganggu dengan fasilitas maps-nya. Soalnya nanti dia nggak bisa bohong, bilangnya lagi syuting, nggak tahunya dari map ketahuan dia lagi di diskotik.. HAHAHAHAHA..

*eh, nggak mungkin ya? Itu kan hanya mungkin terjadi kalau iPod touch ada GPS-nya, dan si pacar pakai gadget yang bisa track GPS juga ;-) Tapi.. siapa tahu si SKuTer itu mikirnya sampai ke sini. Mungkin aja dia pikir GPS itu sejenis GPRS kan.. HAHAHAHA.. *

Hehehe.. gini ya, gw tuh bukannya mau ngetawain orang2 yang gaptek. Menurut gw gaptek atau tidaknya seseorang itu sangat tergantung pada MINAT dan KESEMPATAN. Punya minat pada teknologi, tapi nggak punya kesempatan, ya orang bisa gaptek. Punya kesempatan tapi nggak punya minat, ya orang bisa gaptek juga.

Cumaaa... gimana ya... gw paling alergi sama orang yang nge-bluff. Contohnya, ya seperti bilang gonta-ganti HP tiap bulan karena “sebulan tuh udah lama banget” dan “nggak mau dibilang ketinggalan teknologi”, tapi ternyata nggak ngerti apa2 tentang teknologi. It’s es-ti-yu-pi-ai-di deh ;-) Kalau ganti HP tiap bulan cuma buat gaya, bilang aja buat gaya ;-) Nggak usah sok sophisticated bilang supaya nggak ketinggalan teknologi. Otherwise, kalau udah mau nge-bluff membentuk citra techie, ya usaha lah untuk kelihatan credible.. hehehe.. Jangan kemudian nggak bisa mbedain GPRS, 3G, dan video call ;-)

Yaaah.. tapi memang di dunia ini yang bisa berhasil itu orang2 yang suka nge-bluff kali ya? Selain si SKuTer ini, ada juga jago nge-bluff lainnya yang kemarin punya andil bikin hidup gw susah. Itu lhooo.. yang waktu kampanye sesumbar “Serahkan pada Ahlinya”, dan ternyata cuma ahli ngeles doang.. hehehe.. Waktu ditanyain masalah banjir cuma bisa ngeles bahwa, “Memang tidak ada solusi cepat untuk mengatasi banjir”, terus diam aja nggak berusaha cari solusi tidak cepat ;-) Akibatnya, baru juga banjir gede tgl 3 Februari 2007, tanggal 1 Februari 2008 udah banjir lagi ;-)

Heran deh, belajar planologi jauh2 sampai ke Jerman, ternyata cuma jago ngeles doang kalau ditanyain perencanaan kota.. hehehe.. Dan tetap aja memimpin kota dengan planless ;-)

***

Tambahan nggak penting.. ;-) Ngomong2 soal nge-bluff ini, jadi inget sebuah lagu jadul, sekitar tahun 70-an, yang judulnya Si Jago Nge-bluff Mogok. Lupa siapa penyanyinya, tapi syairnya begini:

Kawanku punya mobil mewah
Diajaknya ‘ku pergi keliling kota
Dan tiba-tiba mogok di jalan
Pulangnya jalan kaki berdua

Si jago nge-bluff mogok
Nama yang kuberikan
Keluar bengkel
Sebulan masuk lagi

Kata kawanku,
“Jangan gitu ah, namanya!”
Dengan alasan
Bapaknya nanti marah

Kalau mobilnya dilihat sebagai fokus, memang judulnya si jago mogok. Tapi kalau fokusnya si teman yang [ngakunya] punya mobil mewah, judulnya jadi si jago nge-bluff kan ;-)?