Wednesday, May 16, 2007

Wisata Boga

Sebenernya foto2 ini mau dipajang awal April lalu, karena perjalanannya sendiri akhir Maret 2007. Tapi karena banyak yang lebih menarik untuk ditulis, plus males mengkompilasi foto2nya, jadi teronggok aja di folder foto sebulan lebih.


Foto2 ini diambil di Medan. Ke Medan dalam rangka kerja sih, dan kerjaan gw jelas bukan kayak Bondan Winarno yang icip sana icip sini ;-) Tapi.. berhubung salah ngatur jadwal pulang, jadinya gw & segerombolan klien punya waktu buanyaaaak banget buat nyobain berbagai makanan di Medan. Untungnya lagi, di Hari H itu, kami dapat pinjaman mobil dari bapaknya salah seorang researcher. Komplit dengan supirnya yang fasih banget mengenai makanan di Medan.

Pas baru mendarat di Medan sih belum dapat pinjaman mobil. Jadi.. cari makanan yang gampang aja: food court di Sun Plaza. Gw pesan makanan di gambar nomor 1. Coba.. tebak, makanan apa itu? Hehehe.. Jawabannya ada di bawah ya, jangan ngintip ;-)

Gw jelas kecewa ketika mendapatkan pesanan gw di nomor 1 itu tidak sesuai dgn yang gw bayangkan. Tapi, wong namanya orang lapar, dan mesti langsung kerja seusai makan siang, ya disantap aja. Untung, kekecewaan gw di siang hari itu terobati saat makan malam, di warung yang direkomendasikan supir mobil pinjaman itu, Bang Dian. Gw pesen makanan bernomor 2, dan.. I think it's quite unique. Ayo tebak.. apa namanya? Spaggheti? Bukaaan ;-)

Makanan nomor dua ini konon kabarnya ngetop banget di Medan. Letak warungnya di Jl Setiabudi, bagian barat arah barat laut Medan, yang lebih ngetop sebagai daerah Titibobrok. Konon kabarnya warung ini tidak buka cabang di tempat lain, tapi toh di jalan yang sama udah ada copy paste-nya, dan di Jakarta juga banyak bajakannya ;-). Tapi, swear, mie yang kayak spaggheti ini uenak tenan ;-)

Sebenernya, kalau nggak dapat pinjaman mobil malem itu, kita mau makan di dekat hotel aja. Selayang pandang dari hotel (mau dibilang sepelemparan batu kok kejauhan, dibilang jauh.. kok dari kamar masih kelihatan ;-)) ada lokalisasi warung tenda kayak di KTS...

*bentar.. bentar.. bahasa gw kok nggak enak ya? Lokalisasi, KTS. Kesannya jadi lokalisasi di Kramat Tunggak sekali.. ;-).. *

Gw ulang deh kalimat gw: .. selayang pandang dari hotel, ada sekumpulan warung tenda seperti di Kampung Tenda Semanggi. Namanya Taman Lili Suheri, di persimpangan Jl Listrik dan Jl Zainul Arifin. Salah satu makanan fenomenal di situ adalah Sop Sumsum. Sumsumnya masih berada di tulang sapi yang besaaaarrrr sekali. Sebesar kepala bayi manusia! Gw baru tahu kalo tulang sapi sebesar itu.. hehehe.. bikin gw gak tahan untuk mikir: untung di situ cuma jual Sop Sumsum Sapi ya? Kalau jual Sop Sumsum Gajah.. sekali makan seminggu nggak perlu makan lagi, kali ya ;-)?

Besok siangnya, karena kerjaan udah kelar jam 12:30, sementara pesawatnya masih jam 18:00, kami juga punya banyak waktu untuk makan2 dan sightseeing. Sekali ini gw ke Medan dengan koper yg lebih cocok dibilang dompet, jadi jelas nggak bisa "menyelundupkan" durian ke dalam pesawat kayak biasanya. Blessing in disguise, karena gw jadi nggak perlu mengunjungi tukang duren langganan gw, Bang Ucok, di daerah Peringgan. Sebagai gantinya, kami makan siang di salah satu warung yang juga [kata pemandu wisata dadakan kami] ngetop di Medan: Soto Medan.

Soto Medan itu yang nomor 3 dalam gambar. Sekilas, gw rada kecewa sama penampakannya. Apa bedanya sama Soto Betawi bikinan Haji Amin di belakang kantor? Cuma soto biasa dengan santan. Tapi.. emang bener ya, don't judge the soup by its color.. hehehe.. karena ternyata rasanya mak nyusss banget!

Rahasia kelezatan Soto Medan ini ada di sambalnya, nomor 4 dalam gambar. Sambalnya campuran antara kecap, a hint of tauco, dan entah apa lagi.. lidah gw rada bebal kalo harus membedakan bumbu, secara gw masak air aja gosong ;-). Gw sampai nambah sambalnya lho.. hehehe.. dan diketawain orang gara2 air mata gw berlinangan menahan pedas ;-)

Nah.. kalo mau nyobain Soto Medan yg asyik ini, lokasinya ada di Jl Sei Deli. Emang warung amigos (= agak minggir got sedikit - terjemahan ini ditujukan untuk anak2 non-Jakarta yg mungkin rada bingung sama istilah ini ;-)), tapi.. kan.. rumah makan bukan real estate yang kata kuncinya adalah location, location, and location ;-).

Yang terakhir.. lantaran masih punya banyak waktu untuk dibunuh, padahal udah ngiter2in Istana Maimun sampai puas - foto sana foto sini, sampai hafal setiap detil istana dan memperhatikan bahwa mereka langganan Astro TV ;-) - kami mampir nyemil rujak di depan Mesjid Raya. Salah satu klien gw tuh pingin banget ke sana, gara2 lihat di Wisata Kuliner liputan tentang rujak ini.

Rujaknya ada di gambar nomor 5. Menurut gw sih rasanya biasa aja, seperti rujak pada umumnya. Bedanya, rujak ini disajikan dengan bumbu yang udah tercampur baur. Buahnya dicampur dengan bumbu di cobek, jadi lebih merata gitu, terus dikasih topping kacang tanah goreng. Gw sih sibuk nyomotin kacang gorengnya.. hehehe..

Well.. bukan berarti rasa rujaknya nggak enak. Cumaa.. kayaknya di sini terjadi keberhasilan promosi aja: kalau udah diliput dan masuk TV, orang mempersepsikan sebagai enak. Yaaah.. bisa dua arah sih, karena enak lalu diliput masuk TV, atau karena masuk TV lantas dipersepsikan sebagai enak. Di kasus rujak depan istana, menurut gw sih faktor kedua yg lebih berperan. Mungkin, penyajiannya yang beda itu (dicampur dgn bumbu secara merata plus topping) yang membuat dia masuk TV, tapi imbasnya adalah kesan jauh lebih enak daripada rujak lainnya.

Kalo di psikologi, yang katanya ilmu memberi nama, fenomena ini namanya associative learning, atau simply disebut conditioning. Prinsip dasarnya seperti anjingnya si Pavlov, yang mengeluarkan air liur jika mendengar bunyi bel; karena dalam pengalamannya bunyi bel diikuti dengan penyajian makanan lezat.

Memang, kalau udah masuk TV itu kayaknya jaminan mutu ya? Kejadian juga lho, di warung tenda milik adik gw yang jualan Ayam Bakar Taliwang. Suatu hari, tiba2 muncul kru RCTI dan meliput warung itu untuk acara kulinernya (sorry, gw gak tahu nama acaranya. Gw gak nonton ;-)). Dan.. begitulah! Yang tadinya sehari cuma jual 40 - 60 ekor ayam, paling banyak 70 ekor, setelah diliput rata2 jual 100 ekor ayam per malam. Cukup signifikan untuk mengisi pundi2 uang adik gw ;-) Hehehe.. good for you, bro, inget2 mbak-nya ya ;-)


Hehehe.. promosi dikit nggak papa ya.. namanya juga kakak-adik. Kan harus saling mendukung ;-) Tapi bukan KKN lho, secara emang rasanya enak bener. Terutama Pelecing Kangkung-nya yang selalu bikin gw ketagihan. FYI, adik gw juga gak minta warungnya diliput, wong dia di Jakarta aja enggak. Tau2 ada aja gitu yg ngeliput dari RCTI. Berarti emang enak kan? Hehehe..

Tapi kalau masih penasaran, dan gak percaya omongan gw, boleh kok dibuktiin sendiri ;-) Keluar tol Kebun Jeruk, ambil kanan, terus belok kiri. Teruuuuusss aja sampai ketemu Hero dan Mc Donald. Nah.. di seberangnya Hero Supermarket itu ada Singapore School. Pas di emperannya adik gw buka warung; dianya sih cuma nengok warung kalo udah kembali ke peradaban Jakarta (selama ini dia tinggal di "hutan" karena tuntutan pekerjaan), tapi juru masaknya diimpor langsung dari Lombok. Jadi.. rasa terjamin lah! Kalo nggak enak.. yaaa.. berarti enak banget ;-)

OK, kembali lagi ke Medan, jawaban teka-teki nomor satu adalah... AYAM HAINAN. Hehehe.. kayak Nasi Rames ya ;-)? Ayamnya cuma 5 potong kecil. Bikin gw shock melihatnya ;-).

Dan.. untuk makanan kedua, namanya Mie Aceh. Mie-nya rada beda sama mie pada umumnya, dan.. konsep dituangi kuah itu memang mirip spaggheti. Yang gw foto di menu tercatat sebagai Mie Aceh CPC. Gw tanya, CPC itu singkatan apa, tapi pelayannya nggak tahu. Dia cuma bilang bahwa itu mie yang spesial. Jadi.. gw sih menyimpulkan sendiri bahwa CPC itu singkatan dari CEPECIAL.. ;-)

Anyway.. kalo pingin daftar makanan lain di Medan, bisa dilihat di sini ;-)