Sunday, October 01, 2006

Obat Jengkel

Gw itu perfectionist! Segala sesuatu harus rapi dan teratur. Kalau ada yang gak pas sedikit aja, udah pasti gw terusik dan jengkel. Nah, kalau bulan puasa begini, kebayang kan susahnya nahan kejengkelan gw ;-)?

Tapi sekarang gw nemu obat jengkel yang lumayan mujarab. Sekarang, kalau ada yang bikin jengkel, mendingan gw ngambil hape dan memotret hal2 yang bikin jengkel itu.. hehehe.. Karena harus fokus, biar gambarnya bagus, nggak sempat deh gw marah2.. ;-)

Beberapa foto ini adalah koleksi obat jengkel gw:

Foto ini gw ambil di pertigaan dekat rumah. Jalanannya jalan kelas dua, alias sempiiit banget. Nah.. gak usah ada angkot ngetem aja untuk belok di pertigaan udah susah. Apalagi kalau ada angkot ngetem di situ. Nyalip di tikungan kan bahaya banget! Kalau ada mobil yg mau belok ke arah kita, kan bisa tabrakan! Biasanya sih tiap kali ada angkot ngetem, gw pasti ngomel panjang lebar dan nglakson2. Tapii.. kemarin gw dengan asyik malah ngambil hape dan motret angkotnya.

Lumayan, biarpun lama juga harus nunggu supir angkot selesai beli rokok, tapi gw gak harus ngomel dan nglakson.

Yang ini adalah foto di sekitar Warung Pedok, Tebet, dalam perjalanan pulang beberapa hari lalu. Udah tahu jalannya kecil, dari arah depan sudah banyak mobil yang mau masuk, dan mobil gw aja udah nyelip di antara 2 mobil yang parkir.. eeeeh.. lha, kok malah mobil di belakang gw itu ikut2 maju. Nggak mungkin banget kalau dia nggak lihat bahwa gak ada tempat di belakang mobil gw, lha wong sebelum gw nyelip aja gw udah lihat banyak mobil parkir di kiri jalan. Sebelum nyelip aja gw ngitungnya cukup lama, apakah lebih bijak nyelip atau nunggu di belakang mobil yg parkir itu.

Coba kalau dia sabar nunggu di belakang mobil yg parkir, kasih jalan sama motor dan mobil2 dari arah berlawanan, segalanya akan lebih cepat. Kalau dari arah yang berlawanan sudah lancar, sudah habis, kan gw (dan mobil2 di belakang gw) bisa jalan dengan lancar toh? Tapi.. kalau yang di belakang gw nyelip gitu, kan malah bikin macet tambah parah.

Biasanya sih yang gini2 bikin gw ngomel panjang lebar. Tapi kemarin malah keasyikan motret, sampai para motor-rider itu heran; ngapain gw buka kaca jendela untuk motret kaca spion.. hehehe..

Nah.. yang terakhir ini baru gw ambil di sebuah gerai Hoka-hoka Bento semalam. Pulang dari bu-bar bareng temen2, Ima minta seporsi chicken katsu di HokBen. Tapi.. karena pada dasarnya dia sudah agak kenyang, katsu-nya pun bersisa.

Awalnya dia gw suruh minta sendiri kotak styrofoam buat bawa pulang sisa makanannya. Tapi udah hampir 5 menit kok gak kembali ke meja. Saat gw susul, kata pelayannya kotaknya sedang diambil di gudang. Halah! Suwe temen! Gw lirik2, di bawah meja ada styrofoam cup yang biasa dipakai untuk sup. Gw tanya, kenapa harus nunggu kotak, kenapa gak pakai cup aja. Toh sama2 styrofoam. Kata pelayannya gak bisa pakai cup itu. Kan cup itu buat sup, bukan buat chicken katsu.

Well.. kalau dalam keadaan biasa, pasti si pelayan gw ajak berdebat tentang customer satisfaction dan alasan logis kenapa gak boleh pakai cup itu. Menurut gw sangat tidak logis bahwa konsumen harus menunggu 10 menit untuk diambilkan kotak ke gudang, sementara ada container berbahan dasar sama yang siap sedia untuk diberikan. Kalau bahannya beda, gw bisa ngerti kenapa gw harus nunggu lama. Kalau pakai bahan yg beda, kan bisa jadi rasanya juga beda. Tapi.. kalau bahan sama, kenapa konsumen harus dibikin tidak puas (dengan menunggu lama) hanya supaya inventaris gerai tentang penggunaan container-nya rapi? Birokrasi yang nggak perlu kan? Hehehe..

Berhubung gw lagi terapi kesabaran, yaaah.. gw gak marah2. Cuma ngambil foto aja ;-)

Well.. sekitar sebulan lalu sempat baca draft tulisannya seorang teman, Gobind Vashdev, yang dimuat di sebuah majalah Psikologi terbitan Semarang *Sorry, lupa nama majalahnya. Nggak terbit di Jakarta sih :-(*. Bahasannya tentang kesabaran; kata Gobind antara sabar dan marah itu cuma masalah program di kepala aja. Waktu itu gw argue bahwa ngerubah program itu gak segampang itu. Nggak semua benak orang siap di-install dengan program kesabaran. Ada benak2 yang harus dikasih patch terlebih dahulu.

Waktu itu sih gw belum bisa ngasih contoh nyata tentang patch seperti apa yang gw maksud. Tapiii.. mungkin sekarang gw bisa ya: kegiatan potret memotret ini bisa menjadi patch supaya lebih program sabar bisa di-install ;-)

Anyway busway.. bapaknyaima sebenernya sempat protes waktu pertama kali gw impulsif bilang mau mendokumentasikan hal2 yg bikin gw jengkel. Dia takut bahwa 8 dari 10 foto yg gw bikin bakal berisi tentang dia.. HAHAHAHA.. Hmm, kayaknya ketakutannya cukup beralasan ;-). Lucu juga kali kalau gw terbitkan seri foto tentang dia.. hehehe.. *piss Mas ;-)*