Wednesday, October 04, 2006

Ima dan Upacara Bendera

Baca cerita Jeng Aning tentang akting pingsannya QQ, jadi inget pengalaman serupa-tapi-tak-sama dengan Ima waktu kelas 1 dulu. Yah.. di kasus Ima sih nggak sampai akting pingsan segala, tapi cuma akting pusing ;-) Rupanya emang buat anak kelas 1 tuh upacara bendera merupakan sesuatu yang menyebalkan dan harus dihindari sedemikian rupa ya ;-).

Alkisah, pas ngambil rapor bayangan semester genap Ima di kelas 1, gw takjub dengan nilai pelajaran olahraganya. Ima hanya membukukan nilai 78 untuk pelajaran ini, sementara standard kompetensi yang harus dicapai (note: sekolah Ima sudah sepenuhnya menjalankan kurikulum berbasis kompetensi) adalah 75. Padahal nilai2 lainnya di kisaran yang jauh lebih tinggi. Memang sih, dengan ukuran tubuhnya yang tergolong raksasa itu, kemampuan motorik Ima gak terlalu bagus. Tapi mosok cuma bisa dapat nilai sedikit di atas batas yang harus dicapai? Hmm.. gw yakin Ima gak selamban itu.

Waktu gw tanya, gurunya menjelaskan begini:

Ima sering nggak ikut pelajaran olahraga, Bu. Jadi kami juga agak sulit memberikan penilaian.

Huh? Nggak ikut pelajaran olahraga? Apa pasal??

Kalau mau upacara, Ima sering bilang dia pusing. Nggak bisa ikut upacara. Kadang sampai pelajaran olahraga dimulai masih belum hilang pusingnya, jadi nggak ikut olahraga juga.

Pusing?? Nggak ikut upacara? Sampai nggak ikut pelajaran olahraga yang di jam kedua & ketiga setelah upacara? Perasaan tiap Senin dia berangkat tanpa tanda2 pusing sedikit pun deh!

Knowing our daughter, gw dan bapaknyaima langsung menduga bahwa ini akal2annya Ima aja. Ima tuh anak baik, tapi kadang2 masih sulit membedakan garis tipis antara cerdik dan manipulatif.. hehehe.. Waktu ditanya, Ima sih ngaku2 aja bahwa dia males ikut upacara. Alasannya: Anak kecil kok disuruh berdiri lama di lapangan panas2 begitu, kan capek! Kalau yang udah kelas 4-6 atau SMP sih tahan, tapi kalau masih kelas 1 kayak Mbak Ima kan bisa sakit!

So.. sebelum dia benar2 sakit, dia bikin alasan biar boleh nggak ikut upacara.

Well.. sebenernya sih gw setuju sama alasannya Ima males ikut upacara. Nggak ada perlunya anak kecil disuruh ikut upacara.. hehehe.. Tapi, kan namanya murid kudu ikut peraturan juga (biarpun peraturannya mungkin agak ajaib ;-)). Jadi Ima dinasihati untuk ikut peraturan sekolah; tidak boleh kabur dari upacara DAN pelajaran olahraga lagi.

Berhubung bapak-ibunya suka pakai Ima sebagai bahan penerapan ilmu kuliah dulu, maka dirancanglah sebuah metode positive reinforcement: kalau Ima gak mangkir dari upacara dan/atau pelajaran olahraga, dia akan dapat 1 token. Token tersebut nantinya boleh ditukar dengan hadiah di akhir semester; nilai hadiah sesuai dengan jumlah token yang berhasil dikumpulkan. Kalau dia berhasil mengumpulkan 8 token (sesuai dengan jumlah hari Senin yang tersisa hingga akhir semester), maka hadiah yang didapat juga paling bagus.

Ima sih dibilangin gitu langsung aja manggut2 setuju. Tanpa perlawanan sama sekali. Gw cukup lega; ternyata mengubah perilaku anak gak sesusah yang gw bayangkan. Thanks to all the behavior shaping theory I learned from my university day ;-)

Cuma.. gw mulai curiga ada sesuatu yang salah setelah 3x hari Senin kok pelajaran olahraganya selalu disuruh bawa baju renang, bukan bawa baju olahraga seperti biasanya. Iseng2 gw tanya Ima, memang pelajaran berenangnya berapa kali?

Dengan cueknya Ima bilang:

Kata Bu Yuni, pelajaran olahraganya sih berenang terus sampai nanti kenaikan kelas 2

Halah! Pantes aja gak ada perlawanan sama sekali pas disuruh ikut pelajaran olahraga! Pantesan aja rela berpanas2 ikut upacara! Lha wong reward-nya berenang.. ;-) Kalau berenang sih Ima gak perlu disuruh ;-) Gak bakalan dia mau pura2 sakit kalau akan berenang ;-).

Perjanjian bataaaaal.. hehehe..

Moral of the story: lain kali, sebelum bikin janji sama anak, tanya dulu sama gurunya. Jangan2 tanpa dikasih treatment apa2, perilaku memang sudah akan berubah lantaran ada perubahan dari kebijakan sekolah ;-).