Saturday, July 22, 2006

Santunilah Orang Gendut

Gambar di samping ini bukan tipuan kamera. Gw memang pernah selangsing ini. Dengan tinggi 166cm yg di SIM dikorting 3cm jadi cuma 163cm, berat badan gw berkisar 49-51kg saja. Langsing kan? Sampai hampir lulus kuliah, I was a size 6.. kalau gak percaya, masih gw simpan tuh memento dari masa2 keemasan gw.. ;-)

Kalau sekarang penampakan gw jauh lebih besar, itu karena proses metamorfosa yang nggak sebentar. Gw punya mekanisme coping terhadap stres yang buruk: kalo stres mulut gw harus ngunyah. Apa yg dikunyah gak penting, yg penting mulutnya gerak. Gw rasa kalau Freud masih hidup, dia akan mencoba menggali gangguan apa yang terjadi pada fase oral gw.. ;-)

Puncak metamorfosa gw terjadi pada saat hamil dan menyusui. Masa2 itu bagaikan kepompong; masuk kepompong sebagai kupu-kupu yang lucu, lantas keluar dari periode tersebut sebagai rama-rama, alias kupu2 gajah.. hehehe..

*mungkin itu sebabnya kenapa gaya kupu2 gw kalau berenang gak selincah dulu. Gaya itu memang tidak diperuntukkan bagi rama2.. ;-)*

Intinya, metamorfosa gw memang tidak seketika seperti Gregor Samsa di Metamorphosis (F. Kafka). Gw punya banyak waktu untuk contemplate, untuk denial waktu kelebihan berat badan baru berkisar 2-3kg, dan untuk bisa mentertawakan diri sendiri setelah melewati ambang psikologis yg membedakan kurus dan gendut.. ;-) Bener deh! Ada sebuah ambang psikologis antara kurus dan gendut. Letaknya di sekitar 3-5kg overweight.. ;-) Itu masa2 kritis karena perbedaan 1-2kg aja signifikan untuk menentukan masuk kelompok yang mana. Tapi.. setelah ambang itu terlampaui, perbedaan antara gendut dan tambah gendut atau gendut banget does not matter anymore. You can safely laugh at yourself then ;-)

Tapi.. walaupun gw udah bisa ketawa2 ngatain diri gw sendiri kupu2-turn-out-to-be-rama2, biarpun gw pede pakai kaos yg tulisannya I AM in shape; ROUND is a shape, tetap aja ada satu hal yg bikin gw nyolot: kalau ada orang yg bilang gw makmur.

Please deh! Paradigma bahwa gendut adalah lambang kemakmuran harus dibuang jauh2! Jaman dulu, jaman perang, waktu makanan susah, mungkin emang bener bahwa orang2 gendut tuh hidupnya makmur. Tapi.. jaman gini, jaman makanan junkfood murah sementara ongkos berobat mahal, paradigmanya harus diubah tuh! Orang gendut adalah orang yang hidupnya kurang makmur.. hehehe..

Waktu masih dalam fase denial, dan bahkan sampai saat gw udah bisa mentertawakan diri sendiri, gw suka iseng cari informasi tentang cara2 yg aman menurunkan berat badan. Kalau untuk seumur gw, jaga pola makan dan olahraga itu fungsinya lebih untuk menjaga kesehatan, bukan untuk menurunkan berat badan. Lemak tubuh tuh sifatnya kayak kambium. Sekali melingkar, susah dikupasnya. Ngilangin lemak gak segampang ngupas kulit bawang.. hehehe.. Kalau mau menghilangkan excess bagage pasca melahirkan, usahanya harus lebih serius. Dan usaha serius itu membutuhkan modal material yang tidak sedikit.

Mau kurus kayak Dian Nitami? Kalau ada dana mah gampangggg! Ambil aja paket di Marie France Bodyline. Ngecilin satu paha kira2 1.5 jeti, kalau 2 lengan dan 2 paha total 6 jeti, tapi dengan biaya segini gratis ngecilin perut.. hehehe..

Mau minum obat2an? Ada beberapa obat yg efektif; baik yang kerjanya memblokir lemak, menekan selera makan, ataupun menguras usus. Dijamin deh kalau ngikutin programnya bisa turun 11kg dalam 3 bulan kayak Sita RSD. Tapi ya itu.. satu butir pil harganya 25rb, sehari harus minum 3 pil. Itung aja.. 30 hari x Rp 75,000 kan udah 2 juta lebih setiap bulannya. Sementara hasil baru fix dalam 6 bulan. Total 12 juta kan? Hehehe..

Apalagi kalau mau ikut caranya Titi DJ. Sedot lemak? Asal kuat bayar beberapa puluh juta, tunggu apa lagi?

Sayangnya, dana gw gak ada... HAHAHA.. Makanya, betapa jengkelnya gw kalau ada yg bilang bahwa gw gendut karena makmur. Hey, gw gendut justru karena gw gak mampu membiayai program penurunan berat badan gw.. ;-)

Jadi.. next time Anda-anda melihat orang gendut, please, have mercy on us.. hehehe.. Janganlah kami dianggap sebagai orang2 makmur, tetapi kasihanilah kami.. ;-) Kalau perlu, santunilah kami agar kami bisa melangsingkan diri.. ;-)