Tuesday, April 04, 2006

Gw kapok ke Dufan!

… kalau ke Dufannya sore, main sampai jam tutup, dalam keadaan sudah tidak enak badan sebelumnya ;-)…

***

Salah satu hal yg bikin gw betah di kantor gw yang sekarang – selain karena gw suka kerjaannya, punya boss yang ngerti banget the juggling life of a working mom, dan letaknya di Kuningan – adalah karena kantor gw suka melakukan hal2 yang nggak lazim atas nama kegembiraan. Contohnya: ke Dufan bareng! Iya! Jumat, 17 Maret lalu, kami memutuskan bahwa kami sudah terlalu bosan di kantor. Oleh karenanya, rame2 jam 15:30 kami kabur ke Dufan. Atas restu boss tentunya (lha wong boss2nya juga ikut.. ;)).

Gw tadinya udah gak mau ikutan, karena sejak pagi my body was not delicious. Kepala pusing, kayaknya mau flu. Udah minum Panadol 2x, tetap aja gak ilang. Tapi dasar temen2 gw tuh kompor semua, ada aja yang ngasih alasan gini, “Mbak, loe pusingnya psikosomatis tuh! Ntar juga kalo loe ke Dufan pusing loe ilang!”. Terus ada lagi yang bilang, “Mbak, kapan lagi loe naik Halilintar? Kalo sama Ima mana bisa… paling2 mainnya di Istana Boneka”

Hmm.. tempting! Iya juga sih! Gw tuh hobi banget naik roller coaster atau permainan lain yang ngeri2. Gw seneng aja sensasinya: deg2an saat naik, terus katarsis dengan teriakan keras saat meluncur turun. Terakhir naik Halilintar and the gang tuh tahun 1994, pas kampus gw bikin acara Karya Bakti Angkatan 91 dan nginep 5 malam di sana. Nginepnya pakai kantong tidur di depan Panggung Maxima, wekernya lagu “Masuuuki Duuniiia Faaantasi” yang check sound tiap jam 6 pagi, mandinya ngantri… tapi… tiap malam setelah semua pengunjung pulang kami dapat free ride permainan apa pun yg kami pilih (pilihan gw – tentunya – gak jauh dari Halilintar dan Kora-kora… ;-)). Gw baru ke Dufan lagi setelah Ima TK, dan … seperti kata temen2 gw, naiknya cuma Istana Boneka, Balada Kera, dan Komidi Putar Turangga-rangga. Paling banter Ima naik Kincir Bianglala… ;-)

So.. akhirnya gw terbujuk juga untuk ke Dufan. And it was really fun! Gw naik segala macam permainan yg sudah lama gak gw naiki. It was fun to scream! Dari jam 4 sore sampai jam 9 malem, gw full teriak. Gak berasa pusing lagi! Pulangnya makan seafood dulu di dekat situ, dan baru sampai rumah tepat sebelum mobil gw berubah jadi labu ;-)

Tapi… pagi berikutnya… pas bangun badan rasanya meriang. Dan tenggorokan gw sakit banget nget nget. Suara gw habis!

Sabtu – Minggu itu gw full bed rest. Gak keluar2 kemana2. Minum segala macam ramuan tradisional, mulai dari kencur, jahe, kecap – jeruk nipis… Bukannya apa2… Senin – Rabu berikutnya ada 4 presentasi. Gimana caranya gw presentasi kalo suara gw gak kembali?

Tapi tetap saja suara gw gak balik! Dan gak baliknya sampai hari ini, which is sudah 18 hari berlalu. Emang sih selama ini gw gak sempat istirahat, “kejar tayang”, dan baru sempat istirahat very long weekend lalu. Dalam kurun waktu 18 hari ini gw udah demam 2x, mengalami pasang surut (atau hilang timbul) suara 2 – 3x. Makanya pas Kamis lalu, melihat gw bangun subuh2 dengan kepala berputar (not literally of course), mata berair (ini literal), dan tenggorokan membara (nah, yang ini agak hiperbola), langsung turun fatwa dari si Mas: kalo gak sembuh, Rabu gak boleh berangkat ke Medan!

Waduh! Tugas mana bisa ditolak? Lagipula.. udah kebayang duren Medan yang mau gw angkut pulang. Makanya gw langsung pasrah aja dipaksa si Mas ke dokter. Dikasih anti-biotik sampai 4 macem (gw curiga dokternya itu dokter hewan, dia kira gw gajah kali ya, dikasih anti-biotik segitu banyak ;-)).

Hasilnya?

TETAP AJA NGGAK SEMBUH… ;)

*Rupanya gw lebih ngeyel daripada gajah.. ;-) Udah dikasih obat segitu banyak gak sembuh juga.. ;-)*

Sampai hari ini gw masih batuk2 melulu, suara gw masih seksi, sementara besok subuh gw udah mesti berangkat ke Medan, langsung kerja sampai jam 8 malem, dan baru pulang Sabtu pagi. Entah gimana besok gw wawancara orang kalo suara gw masih seksi gini.. ;-)

Well… tiba2 aja gw jadi inget petuah boss pertama gw dulu, Mbak Ciska: “Sebagai qualitative researcher, sakit itu bukan hak, dan sehat itu kewajiban. Bayangin, berapa orang yang diundang untuk satu grup? Untuk satu project? Gila aja harus re-arrange seluruhnya gara2 satu orang gak bisa jaga kesehatan”

Hehehe…  maksudnya tentu bukan bahwa kita gak boleh sakit sama sekali, tapi agar selalu ingat bahwa menjaga kesehatan itu adalah bagian dari kewajiban kerja kita. Jangan sampai kita merugikan orang, selama bisa kita cegah. Gw ingat dulu si ibu itu kadang datang dengan leher dibelit syal, langsung masuk ruangan dan pasang tulisan di pintu: jangan ganggu gue!, dan hanya keluar ruangan kalo mau nge-run group. Katanya beliau mau hemat suara, sisa2 suara yang ada mau dipakai hanya untuk memenuhi kewajibannya sebagai moderator. Sakit gak sakit, the show must go on!

Aiih.. sayang gw terlambat mengingat2 nasihat ini.. ;) Now I just have to live with the consequences of my carelessness ;-) Doain gw ya… gw bisa kerja dengan baik, dan pulang bisa bawa duren… ;-)