Monday, December 19, 2005

Sepatu buat si Mas

Tanggal 18 Desember kemarin suami gw ultah. Dan seperti tahun2 lalu, beberapa minggu sebelumnya urusan heboh mencari kado udah dimulai. Tahun lalu kadonya computer backpack. Maklum, sebenernya gw itu kan hanya “istri kedua”, “istri pertama” suami gw ya notebook-nya tercinta. Kemana dia pergi, selalu bawa gadget-nya (hehehe… gw suka bilang ke dia: PDA, handphone, iPod, dan segala macam gadget di tasnya adalah “anak” dari istri pertama… ;)). Jadi tahun lalu gw beliin wahana baru untuk keluarga elektroniknya.  Dua tahun yg lalu kadonya parfum. Well, suami gw bukan cowok dandy yang suka dandan, makanya gak punya parfum sama sekali. Tapi kan sesekali perlu juga tampil wangi, jadi gw beliin satu deh! Tahun ini, pilihan jatuh pada sepatu, karena kebetulan sepatu yg biasa dia pakai untuk memberikan training jebol (lagian sih, udah tahu itu sepatu kulit buat ngantor, malah dipakai ikut outbound training!)

Seumur2 gw gak pernah beliin dia baju, sepatu, atau outfit2 untuk kerja lain tanpa bawa orangnya. Susah! Meskipun gw tahu ukurannya, tapi ini risky business banget! Maklum, suami gw itu dibuat berdasarkan prototype Monas atau Eiffel: kurus tinggi. Ukuran2 yang standard gak bakal kena sama dia. Baju, kalau mau aman harus beliin merek tertentu yg menyediakan ukuran 15.5/34. Bukannya brand-minded, tapi memang hanya itu yg jatuhnya pas di badan dia.  Jangan coba2 beliin yg ukurannya masal (XL, L, M, S) kalau nggak mau mansetnya berada di pertengahan lengan bawah. Celana juga hanya 2 merek yg gw confident pasti jatuhnya bagus di dia. Dan kalau beli jeans, harus yg belum dijahit bawahnya. Dengan tinggi lebih dari 185 cm (dan sebagian besar ketinggian itu letaknya di kaki), emang susah cari celana yg gak nggantung di atas sepatu.

*hehehe.. jadi inget pas menikah dulu. Batik yang akan dipakai si Mas untuk akad nikah kependekan sehingga harus disambung dengan kain tambahan. Beberapa menit sebelum akad nikah ternyata jahitan sambungannya jebol, sehingga harus dijelujur ulang. Pokoknya sempet bikin semua orang deg2an, karena jam akad nikah itu sudah dihitung dgn cermat berdasarkan primbon, dan kalo meleset 10 menit udah masuk ke jam yang buruk.. ;-)*

Back to topic, membeli sepatu buat kado suami gw. Suami gw tuh nomor sepatunya 44 – 45. Gw pikir berbekal nomor sepatu itu, plus plan B dan plan C  (baca: seutas tali raffia yg gw ukur sepanjang sepatu kerjanya dan selembar kertas bergambar pola sepatunya – kan gw gak mungkin nyolong sepatu dia buat dibawa), udah gampang lah gw beli sepatu! Ternyata kenyataan tak seindah impian.. ;-)

Pertama masuk sebuah toko sepatu, gw udah seneng lihat ada sale akhir tahun. Setelah pilih sana sini, akhirnya nemu juga sepatu yang sesuai sama gayanya suami gw. Harganya masuk dalam budget pula. Yang di-display nomor 42, jadi gw minta yang nomor 45. Di situ masalah pertama.

“Wah.. ini nomor paling gedenya 43”

“Jadi mana yang ada nomor 45-nya?”

“Nggak ada”

OK deh.. baru satu toko! Jadi gw masuk ke toko lain.  Beberapa toko gw tinggal karena jelas harganya gak masuk  budget. Beberapa toko lagi gw tinggal karena  gak ada kesesuaian model dan/atau ukuran. Sampai akhirnya di toko kesekian (yang paling gede) kayaknya nggak mungkin kalo gw  gak dapat yg gw mau. Pilah-pilih dari segala model, akhirnya nemu satu model yg bagus. Klasik dan konservatif, favorit suami gw untuk kerja. So gw nanya ke si Mbak penjaga yang nomor 45. Sayang jawabannya masih seperti yang dulu: nggak ada nomor 45. Adanya nomor 43 paling gede. Ya udah, gw minta aja yg nomor 43, siapa tahu jodoh, karena si Mbak penjaga bilang nomor sepatu standardnya suka beda2.

Begitu nomor 43 datang, ternyata kalau diukur pakai tali panjangnya sama. Tapi diukur pakai pola sepatu di kertas kok rada beda, karena bentuknya gak identik. Nah lho! Padahal udah jatuh cinta sama modelnya nih! Si Mbak penjaga, plus Store Manager-nya yg ikutan muncul, gak bisa memastikan suami gw bakal cukup atau enggak pakai sepatu itu. Tapi mereka memperbolehkan sepatu itu ditukar tanggal 18 Desember (lewat dari seminggu kemudian) kalo suami gw ternyata gak cukup. Masalahnya satu aja:

“Nukernya harus dengan merek dan model yang sama, Bu. Nggak boleh ganti model, apalagi merek”

“Lha, tapi ini udah nomor paling gede ya? Lha kalo suami saya kekecilan, terus nukernya gimana dong, kalo gak boleh sama model yang lain?”

“Ya, gimana ya, Bu?”

Lha, ditanya kok malah nanya! Hehehe.. Jadi safe is safe, terpaksa gw ganti haluan aja: yang tersedia sampai nomor di atas 45 model yang mana aja sih? Si Mbak menunjukkan satu rak sepatu. Hanya di rak itu tersedia nomor komplit dari 41 – 48. Modelnya gak banyak, dan gak sebagus yg mau gw beli itu. Tapi ya gimana? Pilihannya hanya ini. Daripada gw beliin model bagus tapi habis itu suami gw meringis kesakitan kalo pakai?

Akhirnya gw pilih model yg terbagus dari alternatif yg ada. Nomor 45. Dicocokkan dgn tali dan gambar pola juga gak beda jauh. Plus masih ada garansi boleh tuker tanggal 18 Desember siang kalo gak muat, dan masih ada nomor di atasnya. Sepatu langsung gw bawa ke rumah adik gw, yg nomor sepatunya 43 – 44. Gw suruh coba, dan dikira2 cukup gak kalo suami gw yg pakai. Adik gw bilang cukup. Bikin lumayan tenang deh!

Tapi.. ternyata seminggu lebih itu gw bener2 deg2an. Tiap pagi lihat kotak sepatu itu di rak sepatu (tempat paling gampang nyembunyiin sepatu kan di antara sepatu2 lainnya kan ;-)?), gw spontan deg2an: cukup gak ya? Tiap kali buka dompet dan lihat bon yg ada garansi penukarannya, gw deg2an lagi: duuuh, gimana kalo gak cukup? Emang sih bisa dituker, tapi.. kan kepuasan tersendiri kalau sekali coba langsung OK!

Minggu dini hari, setelah lewat tengah malam memasuki 18 Desember, gw mengendap2 ke rak sepatu buat bungkus kado. Last temptation nih! Hampir aja gw tergoda untuk membangunkan suami gw untuk mencoba pakai (tapi udah janji sama Ima mau kasih kado barengan, dan gw tidak mau merusak kepercayaannya Ima). Sempat terpikir untuk mencobakan ke kaki the sleeping birthday guy. Tapi sayang ya.. tinggal beberapa jam lagi. Akhirnya gw bungkus tuh kado sambil tetep deg2 plas: cukup gak ya?

Pagi jam 7:30, gw & Ima akhirnya kasih kado itu ke si Mas. Si Mas seneng banget terima kado dari kami berdua. Dan begitu dicoba.. ternyata.. CUKUP! Alhamdulillah! Gak perlu nukerin kado, gak perlu lihat orang susah payah nyoba pakai kado itu dan tersenyum padahal kadonya harus ditukar. Deg2an 10 hari terbayar sudah.

*Dan yang bikin gw senang: sekali ini gw gak tergoda untuk mencari tahu jawabannya sebelum waktunya benar2 tiba… ;-)*

Happy 39th  Birthday, Sweetheart!