Tuesday, May 27, 2008

Rp 6.000: Past, Present, Future

PAST

Duluuuu banget, kalau gw nggak salah ingat atau salah dengar, Ibu pernah cerita bahwa gaji pertama Bapak sebagai lawyer junior hanya Rp 12.000/bulan. Nggak tahu pasti sih tahun berapa, mungkin habis sanering kali ya (eh.. nggak mungkin! Bapak emang tua, tapi kan bukan Highlander ;-)). Tapi sih memang Bapak pernah cerita bahwa gaji pertamanya sebagai lawyer jauuuh lebih kecil daripada pendapatannya sebagai “tukang foto”.

Yep! Bapak memang suka fotografi, dan semasa kuliah pernah punya studio foto kecil2an di Bandung. Saking “suram”nya masa depan sebagai lawyer, Bapak malah pernah rerasan sama Ibu untuk berhenti kuliah dan fokus jadi fotografer aja. Kontan, calon mertuanya (bapaknya Ibu) turun tangan.. hehehe.. langsung Bapak dipanggil pulang ke Solo dan diultimatum: “Kalau panjenengan sudah jadi Meester in the Rechten, baru boleh melamar anak saya. Kalau cuma mau jadi tukang foto, nggak akan saya kasih anak gadis saya!”

Nah, kalau ingatan gw benar, maka.. Rp 6.000 di jaman ini sama dengan jual keringat dan otaknya Bapak selama setengah bulan ;-)

Fast forward sedikit, ke jaman gw SD.

Sampai gw di kelas SD akhir, Rp 6.000 itu adalah lebih dari jatah beli buku bacaan gw sebulan. Waktu itu gw ingat sekali bahwa buku Lima Sekawan harganya hanya Rp 1.200 per buku. Jatah gw 4 buku ‘tebal’ per bulan, atau digenapkan jadi Rp 5.000. Naah.. bayangkan kalau gw dapat Rp 6.000.. waah, berasa dapat durian runtuh tuh! Kan bisa beli 1 buku ‘tebal’ lagi ;-)

Fast forward lagi ke jaman SMA.

Apa artinya Rp 6.000 buat gw? Uang sejumlah itu bisa membuat gw survive; terjamin makan siang cukup enak selama seminggu. Dulu, gw sekolah 6 hari seminggu. Lima hari di antaranya pulang jam 15:30 paling cepat. Naah.. kalau siang, ada kantin yang murah dan enak digelar di sekolah. Yang jualan si Tante (sampai sekarang gw gak tahu namanya) di depan Perpustakaan. Sepiring nasi plus lauknya – terdiri dari lauk berkuah seperti soto, timlo, sop, serta sepotong ayam atau daging – harganya Rp 1.000 saja. Minumnya seplastik soft drink seharga Rp 100 (ya, seratus rupiah). Soft drink-nya memang tidak satu botol, hanya dituang dari botol literan saja, tapi cukup lah untuk perut gadis2 SMA yang masih langsing2 itu ;-)

Dengan Rp 1.100/makan siang, seminggu gw hanya menghabiskan dana Rp 5.500, jadi... ada sisa Rp 4.500 dari uang saku gw yang Rp 10.000/minggu itu. Cukup untuk hura2; kadang makan di Pasar Baru (biasanya KFC aja udah mewah waktu itu ;-)), atau jalan2 ke Ratu Plaza/Melawai Plaza.

*ya, teman2, jaman itu Ratu Plaza dan Melawai Plaza masih happening.. hehehe.. Gw kan hidup di jaman LM – Lintas Melawai – masih jadi pusat perngecengan ;-)*

Fast forward lagi.. sekarang ke jaman kuliah.

Selama kuliah di kampus tercinta, Rp 6.000 itu cukup untuk ongkos dan makan siang sehari. Dari rumah ke Depok gw ganti kendaraan 3x: bis sampai Kampung Melayu Rp 100, Mikrolet M-16 sampai Pasar Minggu Rp 400, dan Miniarta sampai Margonda Rp 100. Total jendral Rp 1.200 pp. Harga Es Jeruk di BalSem – itu udah minuman termewah jaman itu.. hehehe.. – masih Rp 400/gelas. Naaah... dengan Rp 4.400 gw bisa makan siang sepuasnya plus jajan, karena seporsi makanan di BalSem waktu itu paling mahal Rp 4.000

Fast forward lagi ke masa awal kerja, tahun 1997.

Waktu itu, uang Rp 6.000 juga masih gede banget buat gw. Itu cukup untuk ongkos ngantor sehari PLUS minum Teh Botol kalau bis nggak datang2 ;-). Dari rumah naik angkot Rp 300, sambung Patas AC Rp 1.800 sampai Blok M, terus naik Metromini/Kopaja Rp 400 ke depan kantor. Total Rp 5.000 pp per hari, yang Rp 1.000 buat minum Teh Botol ;-)

PRESENT

Yang jelas Rp 6.000 sekarang masih bisa membawa gw ke kantor, meskipun nggak pp. Bisa naik bis ke Kampung Melayu dengan Rp 2.000, dan disambung Mikrolet M-44 Rp 4.000 (kadang Rp 3.000 kalau supirnya bisa disenyumin ;-)) sampai Jembatan Casablanca. Alternatifnya, Rp 2.000 sampai Jl Pemuda, terus naik TransJakarta Rp 3.500 sampai depan kantor persis. Asal sabar nunggu TransJakarta yang jarang banget lewatnya, plus bersedia rebutan TransJakarta berikutnya saat ganti koridor di Pasar Rumput ;-)

Rp 6.000 itu juga sudah berlebih buat uang saku Ima per hari. Biasanya Ima hanya diberi Rp 3.000 – Rp 5.000 buat jajan, toh dia juga bawa bekal dari rumah. Rp 3.000 itu cukup buat beli semangkuk Bubur Ayam atau Mie Ayam, sisanya untuk beli minum atau jajanan kecil.

Kalau ke Kampus Tercinta di Depok, Rp 6.000 juga masih bisa nganter sekali jalan. Sama seperti ke kantor, Rp 2.000 sampai Kampung Melayu, Rp 1.500 ke Stasiun Tebet. Mestinya sih Rp 2.500 masih cukup untuk beli karcis KRL Tebet – Pondok Cina ;-)

Asal jangan ke Depok naik mobil aja.. hehehe.. Rp 6.000 itu cuma cukup buat beli bensin sampai Cililitan. Selanjutnya, ke Depok mobilnya didorong.. HAHAHAHA.. Soalnya, Rp 6.000 itu kan hanya dapat Premium 1 liter ;-) Beda banget dengan jaman kuliah dulu, Rp 6.000 itu bisa dapat bensin 6 liter.

Eh, tapi, sebenernya gw lumayan berhemat sekarang. Kan tadinya lumayan borju pakai Pertamax (malah bapaknyaima&nara suka lebih borju lagi beli Shell ;-)), naah.. sejak Pertamax jadi Rp 8.900, jadi mikir2 pindah ke Premium. Dengan ganti Premium yang “cuma” Rp 6.000, gw sekarang hemat biaya BBM sekitar 30% :-p

FUTURE

Ke depannya belum tahu seperti apa ;-). Dalam hari2 pertama pasca kenaikan BBM sih belum terasa banget dampaknya. Tapi.. prognosisnya nggak terlalu bagus. Rasanya bakal ada Desperate Housewives on the Hysteria Lane season ke-2 nih ;-)

Maklum, sekarang anak udah dua. Makannya pada banyak2, lagi ;-) Apalagi Nara ini tampaknya “anak Indonesia sejati”.. hehehe.. Alias jago banget membuat ibunya berubah status bak Ibu Pertiwi di tangan putra-putrinya ;-). Kalau di posting ini status logistiknya Nara adalah “Gemah Ripah Lohjinawi” (istilahnya Koes Plus: “Bukan lautan, hanya Kolam Susu” ;-)), sekarang status sudah mulai turun menjadi “Swasembada Pangan” ;-) Masih overproduksi sih, tapi demand makin tinggi.. hehehe.. Jadi, mulai terjadi strategi “7 sapi kurus melahap 7 sapi tambun” ;-).

Plan A sih masih tetap ;-) Tapi.. mulai bikin Plan B nih, in case degradasi status dari ”Swasembada Pangan” menjadi “Importir”.. hehehe.. Makanya pas belanja bulanan kemarin mulai survei harga susu formula. Wiiih... susu formula yang dulu dipakai Ima, Morinaga BMT, harganya bener2 seperti “naga” deh.. hehehe.. digitnya panjang dengan kepala yang besar ;-) Jadi mulai bikin tabel perbandingan gizi beberapa susu formula nih, untuk cari yang best value for money ;-)

Yang jelas, ke depannya, mungkin gw terpaksa lebih sering mengeluarkan alasan andalan ini: “Sabar ya, Mbak, nanti kapan2 Ibu belikan KALAU BAPAKMU SUDAH JADI PEJABAT” ;-) Nggak tertutup kemungkinan alasan itu keluar untuk sesuatu yang sekarang harganya HANYA Rp 6.000 ;-)

Atau... setelah baca cerita Mas Iman tentang omongan ibunya DY, gw mesti memodifikasi kalimat andalan gw menjadi, “Sabar ya, Mbak/Dik, nanti KALAU BAPAKMU SUDAH JADI PEJABAT pasti ada YANG MAU BAYARIN KAMU beli itu”.... untuk menolak permintaan anak2 gw membeli sesuatu yang sekarang [mungkin] nominalnya hanya Rp 6.000 ;-)

*eh, bener ya, inisialnya DY? Bukan DJ kan ;-)?*