Thursday, May 08, 2008

Nine and [minus] a Quarter Years

Kalau deja vu, pasti udah pada tahu artinya ya? Sensasi pernah berada dalam suatu keadaan yang sebenarnya belum pernah dialami. Tapi kalau jamais vu, mungkin ada yang belum tahu. Jamais vu adalah antonim dari deja vu. Artinya: sensasi BELUM pernah berada dalam suatu keadaan yang sebenarnya pernah dialami. Ada hubungannya dengan amnesia, meskipun tidak semua jamais vu disebabkan atau berkaitan dengan amnesia.

Nah.. being a new mother again after nine and [minus] a quarter years, membuat gw mengalami beberapa jamais vu ;-) Merasa tidak mengenali keadaan2 yang sebenarnya – gw tahu pasti – sudah pernah gw alami ;-)

Jamais Vu #1: Sibling Rivalry

Gw dan adik gw beda usianya cukup jauh: 5 thn. Seingat gw, dan boleh di-cek ke ibu juga, gak ada sibling rivalry sama sekali terhadap adik gw waktu dia bayi. Waktu adik gw udah agak gede sih kita emang gak cocok.. hehehe.. suka berantem ;-) Tapi.. bukan lantaran sibling rivalry. Gw sih cool abis pas punya adik ;-) Sayaaaanggg banget sama adik bayi gw. Saking sayangnya, gw pernah nilep bahan prakarya dari sekolah.. hehehe.. Waktu itu gw masih TK, dan bikin prakarya topi dari sejenis mangkok plastik. Bahannya dari sekolah. Karena sayang adik, dan pingin bikin buat adik, gw nilep satu bahan dari sekolah. Ketahuan deh.. hehehe.. gw sempat disetrap sama Bu Wanda, guru TK gw. Tapi kemudian, setelah mendengar alasan gw “mencuri”, gw dinasihati bahwa, “Sayang adik itu boleh, tapi mencuri tidak boleh. Untuk adik bisa dibuatkan dengan bahan lain, seperti tutup botol sirup yang ada di rumah.”

Berdasarkan pengalaman itu, gw haqqul yakin Ima nggak bakal sibling rivalry terhadap Nara. Apalagi kan Ima ingin sekali punya adik, dan.. sudah lebih gede daripada gw waktu punya adik dulu.

Ternyata salah, bow! Beda usia 9 tahun minus 2 bulan tidak menghilangkan kemungkinan sibling rivalry ;-). Cuma bentuknya aja beda.

Sibling rivalry-nya Ima memang tidak penuh kekerasan seperti anak2 yang lebih muda. Lebih ke bentuk seeking attention yang makin menjadi2. Dan karena dia juga sudah lebih besar, defence mechanism yang muncul lebih berupa reaction formation: mengubah kecemburuan menjadi opposite reaction, dengan luar biasa sayang pada adiknya. Habis deh, adiknya tiap hari diciumi dan maunya semua pekerjaan mengurus adik dikerjakan oleh Ima ;-)

Tapi tetap kelihatan bahwa sebenarnya dia nggak cool, karena tetap terlihat cemburu. Seperti misalnya: menjadi lebih sensitif kalau gw salah manggil, atau kalau gw kebanyakan nggendong Nara. Dan beberapa cerita lama gw pun backfire, seperti ketika Nara gw gendong setelah menangis, Ima agak marah, “Katanya dulu ibu tega mbiarin aku nangis biar nggak manja, kok sekarang Nara digendong? Biarin aja dia nangis, biar nggak manja!”

Yaah.. gw baru sadar, dulu gw bisa cool karena emang gw kan ‘anak bapak’ ;-) Jadi nggak terlalu terpengaruh ketika ibu menuangkan seluruh perhatian buat adik bayi. Gw cuek aja.. hehehe.. Beda dengan Ima yang udah jadi my best buddy selama 9 thn. Yang biasa gw temani tidur, dan ngobrol sebelum tidur. Tentu buat Ima lebih ‘berasa’ ketika ada bayi yang menyedot perhatian.

Awalnya gw agak2 mati angin juga menghadapi jealousy-nya Ima. Tapi setelah beberapa minggu, akhirnya bisa juga membagi waktu dengan baik ;-) Bisa multi-tasking, membagi perhatian buat Ima dan Nara. Jadi.. jangan heran kalau kapan2 melihat gw multi-tasking: tangan kiri menggendong dan menyusui Nara, tangan kanan main scrabble sama Ima.. hehehe.. atau tangan kiri menimang2 Nara, tangan kanan bikin soal matematika buat latihan Ima ;-)

Hehehe.. Oom gw yang nomor 6 pernah bilang bahwa falsafah perempuan Jawa tradisional tentang anak adalah 3G: ngGandheng, ngGendhong, nGandhut. Alias tangan kanan menggandeng balita, tangan kiri menggendong batita atau baduta, dan perut masih mengandung anak berikutnya. Multi-tasking ;-)

I guess, I just give the new meaning to that philosophy ;-)

Jamais Vu #2: Perawatan Bayi

Gw baru tahu bahwa bayi itu seperti... teknologi informasi ;-) Senantiasa berkembang dan ada update-nya ;-) Apa yang benar 1 dasawarsa lalu bisa jadi sudah ketinggalan jaman dan dianggap salah sekarang ;-)

Waktu melahirkan Ima, pakem yang diajarkan di rumah sakit adalah: harus pakai minyak telon biar bayi merasa hangat, boleh pakai bedak bayi dan lotion bayi sehabis mandi. Yang nggak boleh: membubuhkan bedak bayi setelah bayi buang air, karena dikhawatirkan bedak bayi masuk ke organ kewanitaannya dan menimbulkan sakit. Waktu itu, katanya, kalau bayi laki2 nggak apa2 dikasih bedak seusai pipis, tapi bayi perempuan jangan. Takut meningkatkan kemungkinan kena kanker rahim di masa depan.

Begitu Nara siap dibawa pulang, lho.. kok pakemnya udah berubah? Di antara pesan2 suster dari kamar bayi, yang digarisbawahi adalah: TIDAK BOLEH menggunakan minyak telon, bedak, lotion, cream, dll. Bayi cukup dimandikan dengan air dan sabun bayi. Kalau mau pakai minyak telon, bedak, lotion, dll, sebaiknya menunggu hingga 2 bulan, supaya kulit bayi sudah benar2 kuat dan tidak iritasi.

Nah lho! Pantesan aja jumlah paket produk perawatan bayi yang disertakan berkurang drastis ;-) Waktu Ima pulang dari rumah sakit dulu, koper gw penuh dengan paket gratis produk bayi dari segala major brands. Sekarang? Cuma dapat dua merek ;-)

Bener2 deh.. pengalaman gw 9 thn yang lalu ternyata nggak berarti apa2.. hehehe.. Terpaksa menghafalkan lagi pakem barunya. Walaupun gw pernah ‘been there’, tapi ternyata ada celah2 dimensi yang tidak terbayangkan ;-)

Anyway.. pesan suster yang ini gw abaikan. Nara tetap gw kasih minyak telon dan bedak bayi. Habiiisss.. kalo gak dikasih itu Nara kan nggak “bau bayi” ;-) Tanpa dua hal ini, bayi seperti pengantin tanpa ratus (itu lho, dupa yg dipakai untuk mengharumkan rambut pengantin perempuan). Atau kari tanpa jintan. Atau nasi uduk tanpa daun pandan. Atau bisa juga mie instan tanpa bumbu yg banyak MSG-nya itu. Kurang sedap ;-)

Jamais Vu #3: Penimbunan Logistik

Waktu menyusui Ima dulu, gw sudah mengunduh dan mempelajari Teknik Marmet, yaitu cara memeras ASI tanpa alat bantu. Cara yang enak banget, karena [seperti dipromosikan dalam situsnya] gratis, portable, ecological superior, dan.. terutama sekali yang penting buat gw adalah skin-to-skin contact: lebih alamiah dan nyaman dibandingkan harus pakai mesin atau pompa tangan yg berplastik itu.

Sembilan tahun berlalu, gw udah lupa langkah pasti dari teknik tersebut. Tapi toh teknik ini menjadi least priority gw untuk dipelajari kembali selama hamil. Jaman Ima dulu, ASI-nya sedang2 saja; kalau Ima lapar pasti ada, tapi nggak berlebihan untuk ditimbun. Baru sekitar 2 minggu menjelang cuti berakhir gw paksa2in ngejar setoran biar ada stok untuk hari pertama ngantor.

Perhitungan gw, kalau dalam masa prime time aja stoknya pas2an, apalagi sekarang ;-) Jadi.. ntar2 aja dulu latihan lagi ;-). Ternyata, mungkin berkat diet ketat selama hamil yang benar2 bergizi tinggi dan rendah garam/lemak/kolesterol, sejak hari kedua di RS aja pasokan ASI sudah berlebih. Nggak sampai seperti air bah sih.. tapi beda2 tipis sama lumpur Lapindo yang nggak kunjung berhenti tersebut. Terpaksa terjadi penimbunan logistik. Alhamdulillah.. tapi sempat bikin gw kelabakan!

Di RS cuma tersedia pompa ASI bermesin, yang menurut gw lebih mirip alat penyiksaan.. hehehe.. Namanya juga mesin, nggak bisa mikir dan merasa. Dan sama sekali tidak memperhatikan keunikan tiap manusia ;-) Jadi sekali dipencet tombolnya ya gerak perasnya begitu. Sama rata buat semua orang. Beda dengan teknik Marmet yang – karena manual dan hanya butuh tangan si ibu – benar2 ‘mengerti Anda’ ;-)

Sempat nanya2 sama suster di RS, nggak ada yang tahu teknik tersebut. Waduh.. jadi berasa seperti ibu2 yang baru pertama kali melahirkan lagi deh, gagap informasi mesti ngapain ;-) Untung.. bapaknyaima&nara bawa notebook dan kartu Fren.. hehehe.. jadi bisa browsing sejenak.

Biar nggak lupa lagi, di atas ada tautan pada teknik tersebut. Bisa dilihat dan dipelajari sendiri buat yang berminat. Tekniknya sederhana. Kata kunci persiapannya: massage – stroke – shake. Sementara kata kunci untuk mengeluarkannya: push – roll – finish roll. Yang mesti dihindari adalah: squeeze – pulling – slide.

Sebenarnya ada rekaman demo-nya juga sih, bentuk file-nya MPEG dengan bintang utama gw.. hehehe.. Hasil jepretan Ima pakai HP waktu takjub menemukan hal baru. Cuma..., kata bapaknyaima&nara sebagai pemegang lisensi tunggal hak penayangan, file-nya nggak boleh di-upload ke blog gratisan. Bukan karena takut dituduh pornografi dan kena UU yang baru itu, tapi.. karena kategorinya pay per view.. HAHAHA..

Nah, sekarang tahu kan, kenapa judul entry-nya 9(-¼) Years? Soalnya, memang ada mirip2nya dengan film lawas Kim Basinger: 9½ Weeks ;-)

Ngomong2, moga2 aja pasokan logistik Nara masih tetap berlebih sampai saatnya masuk kantor lagi kelak. Jangan cuma beta version-nya aja yang bagus ;-) Dan moga2, pasokan minyak bumi berbanding lurus dengan pasokan makanannya Nara. Jadi harga BBM nggak naik2 melulu ;-)