Friday, February 29, 2008

Buat Dji Sam Soe, Sebelum Dia Lahir

Sekitar 4 tahun lalu, seorang teman memutuskan ikut terbang ke Prancis saat usia kandungannya hampir 3 bulan. Teman itu memang aktif dalam suatu perkumpulan kesenian yang rutin tampil di luar Indonesia setahun sekali. Negaranya selalu ganti2, and I fully understood why she didn’t want to miss that particular opportunity. Prancis terlalu romantis untuk diabaikan begitu saja ;-)

Baru beberapa hari di sana, she lost her baby. Mungkin juga bukan karena perjalanannya sih, karena diagnosa kegugurannya adalah janin tidak berkembang dengan baik. Artinya, nggak terbang ke Prancis pun besar kemungkinan dia akan keguguran. Tapi, tetap saat itu membuat gw berpikir: kalau gw yang ada di posisinya, apakah gw berani ambil resiko kehilangan bayi?

Waktu itu gw berpikir2, dan dengan yakin gw memutuskan: tidak, gw tidak akan berani. Jalan2 bisa lain kali, tapi kalau bayi gw kenapa2.. apa gw nggak bakal menyesal seumur hidup?

Hampir setengah dasawarsa berlalu, dan tiba2 gw dihadapkan pada dilema yang sama. Membuat gw kembali berpikir: am I sure that I would not take her path, if I were in her position?

***

Akhir Maret - awal April ini gw bakal kesepian di kantor selama seminggu. Kantor gw dengan baik hati menghadiahi kami sebuah tur selama 4 hari ke Hong Kong Disneyland. Penghargaan atas ”kerja keras bagai kuda” selama setahun kemarin.. hehehe..

*Bilang sejuta terima kasih dulu sama kantor gw yang penuh pengertian ini ;-)*

But I will not join the parade, T_T. I will be left behind, T_T. Jaga kandang. Seperti Cinderella yang gak boleh ikut ke pesta istana, tapi bedanya nggak bakal ada Ibu Peri yang bisa mengubah labu menjadi pesawat terbang pribadi datang menghampiri gw.. HAHAHAHA..

Bukaaan.. bukannya kantor gw pilih kasih. Tapi.. memang nggak memungkinkan kalau gw ikut ke sana. Waktunya nggak tepat. Tiga minggu menjelang ETA Dji Sam Soe ke dunia, gw rasa gw juga bakal didepak sama maskapai penerbangan kalau berani nekad boarding ;-) Atau.. kalaupun cukup beruntung berhasil mencapai imigrasi Hong Kong, mungkin gw akan dideportasi ;-)

*eh, Hong Kong itu menganut ius soli atau ius sanguinis ya ;-)? Kalau masih ikut sistemnya UK sih ius soli ;-)*

Jadi, dengan berat hati, mesti gw lepaskan teman2 gw pergi. Soalnya nggak fair juga buat mereka kalau jalan2nya mesti nunggu si Mrs Tambourine Mom selesai melahirkan dan menyusui. Iya kalau menyusuinya cuma 6 bulan kayak Ima dulu.. lha, kalau sampai 2 tahun ;-)?

So.. logically, gw sangat bisa mengerti bahwa gw nggak boleh ikutan. Tapi.. emotionally, tetap aja ada rasa sedih dan teralienasi. Sedih juga melihat teman2 yang belum punya paspor bergantian ijin mengurusnya, sementara paspor gw yang ready to be stamped bakal nganggur, n_n. Teralienasi juga rasanya mendengar teman2 gw menyusun rencana foto2 narsis di sana. Mana tujuannya ke Disneyland, lagi! The last time I visited Disneyland was 21 years ago.. in 1987, waktu gw masih SMP. Udah lama banget yaks?

Dan.. tak pelak, gw jadi ingat kisah teman gw 4 tahun lalu itu. Jika waktunya bukan 3 minggu menjelang due date, gw masih hamil sekitar 4-6 bulan gitu (the prime time of pregnancy.. hehehe.. mual2 udah menghilang, tapi badan masih kuat seperti kuda Sumba untuk melakukan aktivitas fisik ;-)) apakah gw nggak bakal nekad ikut terbang ya?

Untuk pertama kalinya gw jadi bisa benar2 memahami – not only on the cognitive level, but also in the affective level – mengapa waktu itu teman gw nekad terbang.

***

Tapi nggak tahu juga ya, apakah gw akan berani terbang kalau gw dihadapkan pada dilema ini saat masih punya pilihan. Malah, gw harusnya senang dilema ini muncul saat pilihan yang harus gw ambil sudah pasti: nggak ikutan. Jadi.. gw nggak perlu repot2 mikir, panik, dan being indecisive.. HAHAHAHA.. Knowing myself, kalau gw dihadapkan pada dilema ini 3-4 bulan lalu, pasti keputusan gw adalah nggak berangkat karena takut kenapa2. Tapi.. habis itu, kalau udah pasti nggak kenapa2, bakal bete dan nyesel sendiri (dan mungkin uring2an juga ;-)) kenapa nggak berani ambil resiko.. hehehe..

Jadi.. ya sudah deh, diterima aja, bahwa ini bukan rejeki gw.. hehehe.. Walaupun berat hati ini, T_T. Kan Insya Allah diganti sama rejeki yang lain: mencetak hattrick untuk kategori beating the odds ;-) Dan siapa tahu, insya Allah, nanti rejeki yang luput kali ini bakal diganti dengan rejeki yang mirip. Misalnya aja, ternyata ntar2 kalau Dji Sam Soe gede, dia yg ngajak gw ke Disneyland ;-) Atau.. gw dapat kesempatan ikut The Amazing Race Asia bareng Dji Sam Soe.. hehehe..

*mulai berkhayal yang enggak2 untuk menghibur diri.. HAHAHAHA.. *

Anyway.. posting ini ditulis untuk Dji Sam Soe. Biar nanti2 kalau dia nakal bisa gw suruh baca dan gw bilangin, “Nih, Ibu udah nggak ikut jalan2 demi kamu! Jadi kamu jangan nakal2! Awas, kalau nakal2 terus, nanti Ibu format ulang!”.. HAHAHAHA..