Tuesday, September 11, 2007

Smell Talk

Kalau mata adalah indera gw yang paling parah, maka.. penciuman adalah indera gw yang paling sensitif ;-)

Seperti Jean-Baptiste Grenouille dalam Perfume: The Story of a Murderer, penciuman gw berfungsi exceed expectation. Bisa dibilang bahwa gw gampang turn on atau turn off gara2 bebauan. Makanya, dari sekian banyak jenis kosmetik, gw hanya tergila2 pada parfum (eh, parfum itu jenis kosmetik atau bukan?). Seperti gw bilang di sini, tas kosmetik gw isinya minim: hanya bedak, satu lipstik, dan pelembab muka.. hehehe.. Kalau bedak/lipstiknya belum habis, belum beli lagi. Tapi.. kalau yang namanya parfum, koleksi gw berjibun. Singkatnya, gw bisa tampil kusut masai tanpa bedak/lipstik, tapi gw nggak akan tidak tampil wangi ;-)

Selain suka parfum, gw juga suka wewangian lainnya. Di kantor gw seneng pasang wewangian aromatherapy. Apalagi kalau lagi banyak kerjaan.. tungku di meja gw nggak berhenti nyala. Di kamar mandi juga pasti ada wewangian. Dulu di kamar tidur juga ada, tapi terpaksa dihilangkan karena... bapaknyaima alergi terhadap wewangian! Itu yang gw lupa tanya sebelum nikah dulu: suka wangi2an atau enggak.. hehehehe.. Jadi terpaksa deh, wewangian hengkang dari kamar tidur.

Kalau bau yang enak bisa bikin gw senang riang sepanjang hari, maka bau yang nggak enak bisa bikin gw turned off. Seringkali gw nggak jadi makan sesuatu, atau nggak jadi pakai sebuah baju, karena baunya kurang menggairahkan. Makanya, fabric softener tuh menjadi salah satu produk yang nggak bisa gw hilangkan dari daftar belanja. Dan nggak bisa asal ganti merek, karena bau memainkan peranan penting dalam hidup gw ;-)

Kesensitivan gw terhadap bau juga sedikit banyak membuat gw nggak suka olahraga yang bikin keringetan. Well.. catat ya! Gw tidak bau badan! Tapi.. even the slightest smell of sweat aja bikin gw nggak nyaman. Apalagi kalau that smell dipadukan dengan rasa pliket (= lengket) di badan gw sendiri. Itu sebabnya satu2nya olahraga yang gw sukai adalah: berenang! Segar, dan nggak bikin keringetan ;-)

Soal bebauan ini juga pernah bikin gw ”pisah ranjang” selama 4-5 bulan, lhooo.. dengan bapaknyaima ;-)

Tahu sendiri kan, bahwa kalau lagi hamil sensitivitas penciuman bertambah? Jadi.. bayangkan dong, ketika gw hamil dulu, betapa sensitifnya penciuman gw yang sudah sensitif ini. Gw nggak bisa mencium bau santan, bau bawang goreng, bau telur rebus, bau nasi dingin, dan bebauan dengan intensitas tinggi lainnya.

Lha.. terus.. apa hubungannya sama suami?

Yaaah.. kebetulan, salah satu bau yang I couldn’t stand adalah… BAU SUAMI ;-)

Enggaaaak.. bapaknyaima juga nggak bau badan, catat ya! Tapi.. entah kenapa, gw emang alergi sama baunya dia waktu hamil. Kalau bapaknyaima pulang kantor belum mandi, gw mual2 karena bau keringat. Kalau bapaknyaima bangun pagi, gw mual2 karena bau orang belum mandi. Susahnya.. kalau bapaknyaima mandi, gw mual2 karena bau sabun. Atau karena bau rambut yang belum dicuci. Dan.. kalau bapaknyaima mandi pakai keramas segala, gw mual2 karena integrasi antara bau sabun dan sampo ;-)

Pokoknya, jaman hamil dulu, bapaknyaima nggak boleh mendekat lebih dari 2 meter, kalau sayang istri dan nggak pingin istrinya muntah ;-) Jadi.. kebayang dong, nggak bisa dia tidur di samping gw.. hehehe..

Sempat dicoba bahwa gw tidur duluan, baru bapaknyaima ikut tidur, jadi gw nggak usah mencium baunya dia. Eeeeh.. ternyata, dalam tidurpun sensor hidung gw berjalan dengan baik. Akibatnya, baru juga bapaknyaima ikut tidur 5 menit, gw pasti udah bangun dan mual2 ;-)

Terpaksa deh.. selama 4-5 bulan bapaknyaima ngungsi tidur di kamar lain.. hehehe... ”Pisah ranjang” dalam arti sebenarnya, sampai masa daily sickness gw hilang ;-)

*Catatan: Makanya, dia setuju2 aja cuma punya anak satu. Mungkin karena takut disuruh tidur di luar lagi ya ;-)?*

Anyway.. setelah hampir 9 tahun nggak hamil, gw sudah cukup nyaman dengan hidung gw. Baru dua hari terakhir ini sadar bahwa bukan hanya kehamilan yang bikin sensitivitas penciuman gw meningkat! Ada yang nggak kalah dahsyatnya, yaitu: rebusan mie instan dalam jumlah besar ;-)

Hehehe.. di kantor gw sedang ada Central Location Test (CLT) mengenai mie instan. Satu responden harus mencoba 4 jenis mie instan. Dan.. mie instan itu harus disajikan dalam keadaan ideal, artinya baru selesai direbus dan disajikan. Jadi... di common room yang tepat terletak di samping ruangan gw, sedang ada kegiatan masak-memasak. Jumlah mie instant yang dimasak adalah... 200 bungkus! Iya lah, kan respondennya 50 orang per hari, masing2 4 rasa, jadi total 200 kan?

Dan gw baru sadar bahwa kalau dimasak dalam jumlah banyak, dan sepanjang hari, maka bau bahan kimia yang terdapat pada mie instan itu menjadi keras sekali. Asli! Gw nggak bisa kerja sejak kemarin karena mencium bau mie instan dalam intensitas tinggi setiap kali keluar ruangan. Bahkan, terakhir2 aromatherapy yang gw pasang pun kurang berfungsi menghilangkan baunya ;-)

Yaaah.. tapi.. dasar gw tuh orang Jawa, gw masih bilang: untunggg... jumlah respondennya nggak banyak. Cuma 100 orang. Jadi penelitian selesai dalam 2 hari. Coba kalau respondennya 300, bisa mblenger gw, selama seminggu penuh harus mencium bau mie instan ;-)

Satu insight yang gw dapat dari pengalaman ini: kayaknya gw nggak bisa kerja di Dapur Umum deh! Bisa pingsan gw kalau harus masak mie instan dalam jumlah banyak ;-)