Tuesday, January 02, 2007

Budak Teknologi

Beberapa bulan lalu, seorang teman pernah bilang kurang lebih begini:

"Segala teknologi itu, walaupun memajukan manusia, tapi di sisi lain membuat manusia mengalami kemunduran. Orang makin jarang menyapa orang lain, karena sibuk SMS. Orang menjadi lebih sedikit bergerak, karena semua sudah ada alatnya."

Waktu itu sih gw cuma manggut2 bilang, ”Iya, bener!” Dalam hati menambahi dengan agak sedikit jumawa, ”Untung gw gak segitunya sama teknologi. Gw masih bisa hidup tanpa YM-an kayak beberapa teman gw.. ;-)”

Hehehe.. baru seminggu terakhir ini gw sadar: gw emang kelewat jumawa waktu ngomong dalam hati begitu. Ternyata, gw sama aja dengan budak2 teknologi lainnya: sulit hidup tanpa teknologi!

Saat jaringan internet lemot bin lelet lantaran jalur kabel optik terputus, gw harus bikin quotation untuk suatu project ke Ende. Kebetulan gw gak puas sama jawaban travel agent langganan bahwa satu2nya penerbangan Garuda ke Ende adalah: Jakarta-Jayapura-Ende. Menurut gw konyol, mosok mau ke Flores harus lewat Papua dulu? Nah.. gw berencana cari penerbangan lain.. tapi.. oops! Internet gak bisa connect. Biasanya one click away dari segala informasi, sekarang harus buka yellow pages. Yellow pages-nya pun entah disimpan dimana sama kantor.. hehehe..

Asli, untuk ngitung biaya perjalanan aja menghabiskan waktu seharian. Telfon 108 untuk tanya telfon kantor maskapai2 non-Garuda di Jakarta, SMS ibu ini untuk tanya jarak tempuh darat Maumere-Ende (secara penerbangan langsung Jakarta-Ende tuh kayak puasa, cuma seminggu 2x: Senin dan Kamis, jadi mungkin harus turun di Maumere dan menempuh jalan darat) sekalian nanya pilihan dan biaya transportasinya.

Pas makan siang, gw juga sempat bengang-bengong gak jelas gitu. Setelah sekian lama ”blogging is my religion”, bingung juga mesti “beribadah” ke mana.. HAHAHA.. Beruntung gw masih tetap selalu punya satu novel di tas, jadi makan siang gak garing2 amat.

.. bikin kopi dan melihat kantor lengang. Waktu itu gw cuma mikir, ”Tumben makan siangnya pada kesiangan semua.” Tiga hari kemudian gw baru sadar: teman2 gw sekantor pada nengok Rio..

Sorenya, ngerjain report, gw sempat kalang kabut lagi! Ada produk yang pingin gw cari gambarnya di internet buat memperjelas presentasi. Lha, dengan internet mati, bingung juga gw cari dimana. Akhirnya, salah satu RE gw titipi motret produk di supermarket dekat rumahnya. Hehehe.. jadi belibet deh, padahal biasanya yang gini sih gancill.. ;-).

Dipikir2, not so long ago, gw gak segini2nya tergantung sama teknologi informasi dan komunikasi. Enam tahun lalu gw masih kerja di kantor yang akses internetnya nggak sepanjang hari. Malah waktu itu gak ada akses internet pribadi. Kalau mau kirim sesuatu ke klien, dokumennya mesti di-copy dulu ke server, bikin nota ke sekretaris kantor untuk kirim dokumen itu by email ke mana, lalu pada jam2 tertentu (atau kalau gawat darurat) jeng sekretaris ini yang akan dial up dan mengirimkannya. Demikian juga kalau butuh cari data dari internet; either bikin nota dan minta jeng sekre mencarikan (yang sering sekali gak sesuai sama maunya researcher), atau.. pakai ”kekerasan” menjajah kursi sang sekretaris (well, ini cara yang seriiing banget gw ambil ;-)).

Dengan cara seperti ini, gw malah lebih banyak baca buku. Nggak enak sering2 menjajah meja orang lain, plus gw gak suka kerja di meja orang. Kalau nggak perlu2 amat browsing, gw mendingan baca text book. Gw juga lebih sering ngobrol sama teman sekantor, bukan malah ngobrol sama teman2 maya.. hehehe.. Gw lebih aware teman sekantor gw kenapa aja dan kemana aja. Nggak seperti sekarang.. beberapa bulan lalu gw dengan autistiknya mengunci diri di ruang kerja. Cuma keluar jam 14:30 untuk bikin kopi dan melihat kantor lengang. Waktu itu gw cuma mikir, ”Tumben makan siangnya pada kesiangan semua.” Tiga hari kemudian gw baru sadar: teman2 gw sekantor pada nengok Rio, teman sekantor yang dirawat di rumah sakit. Teman2 gw nggak aware gw [masih] mau ikut [seperti perjanjian tentatif sebelumnya], lantaran gw gak jawab net-send ajakan berangkat bezuk. Sementara.. waktu itu entah kenapa laptop gw gak terima net-send (atau terima, tapi gw lupa jawab ya? Whatever ;-))

..Ngomel ke bapaknyaima aja gw sering lewat SMS, atau kalau panjangan dikit bisa pakai email..

Mundur ke jaman yang lebih baheula lagi, gw bahkan bisa hidup tanpa teknologi telepon. Jaman awal2 pacaran sama bapaknyaima, Telkom belum menjamah daerah rumahnya. Maklum, selatan Jakarta, bukan Jakarta Selatan.. hehehe.. Posisi 600m dari tanda ANDA MELEWATI BATAS WILAYAH JAKARTA ternyata signifikan dalam hal pembangunan daerah ;-). Waktu itu, kalau mau berkomunikasi dengan bapaknyaima, gw mesti kirim pesan ke pager yang ditaruh di ruang tamu rumahnya. Setelah terima pesan, bapaknyaima kudu mengayuh sepeda 400m ke telepon umum terdekat. Itu juga nggak ada jaminan teleponnya berfungsi.. hehehe.. kadang dia harus ke telepon umum berikutnya yang 1km lebih jauh (dan sudah masuk wilayah Jakarta Selatan ;-)).

Jaman itu belum modelnya satu orang satu hape. Dan kalau gw di kampus sementara bapaknyaima tidak di kampus, atau vice versa, maka metode komunikasinya lebih heboh lagi. Yang tidak berada di kampus akan menghubungi telepon umum di kampus, lantas titip pesan untuk disampaikan kepada ”pasangannya”. Gw ingat banget bahwa duit seratusan perak tuh berhargaaa banget buat gw.. hehehe.. soalnya gw sering nelfon untuk titip pesan ke bapaknyaima yang "berkantor" di URDAT (Urusan Reproduksi & Distribusi Alat Tes), Gedung B Lantai II, Fakultas Psikologi UI Depok, sementara gw lagi praktek di luar fakultas. Waktu akhirnya ruang SM punya line telepon sendiri, dan gw masih jadi hantu penunggu ruang senat sambil bikin skripsi, gw bahagiaaaa banget. Soalnya bisa sering2 ditelfon ;-). Tapi percuma juga sih, soalnya bapaknyaima jarang punya duit seratusan buat nelfon, sementara dia berprinsip gak mau nelfon buat pacaran dari telfon kantor.. hehehe.. ;-).

Sekarang? Kayaknya gw gak bisa hidup deh tanpa hape. Ngomel ke bapaknyaima aja gw sering lewat SMS, atau kalau panjangan dikit bisa pakai email, biar bisa di-attached dokumen2 pendukung kenapa gw ngomel.. HAHAHAHA.. Gw jadi mikir juga, apakah kalau gak ada hape atau internet, gw masih bisa ngomel secara terstruktur ya ;-)? Jangan2 gw malah jadi lebih sabar, soalnya kalo mau ngomel gak bisa impulsif meraih hape or kompie, harus nunggu sampai ketemu orangnya.. HAHAHAHA.. Trus, giliran udah ketemu orangnya, udah males ngomel lantaran udah basi ;-)

Jadi.. kesimpulannya, teknologi itu kemajuan atau kemunduran ya? Kemajuan yang membawa kemunduran? Atau gimana? Hehehe.. You judge ;-).

Yang jelas, buat gw sulit deh melepaskan diri dari jerat teknologi. Apalagi sekarang HP gw menawarkan fitur blogging dan RSS feeder. Nge-blog jadi tambah mudah.. hehehe.. Udah gw coba tuh, ngirim foto dari hape langsung ke blognya Ima. Check the result out!

*note: itu blog-nya Ima lho ya, jadi kalo ninggalin komentar di situ buat Ima aja, jangan buat ibunya ;-)*

UPDATE 3 Januari 2007:

Setelah baca komentar2, terutama setelah jawab2an dengan Zilko, gw mendapatkan point of view yang tepat untuk masalah teknologi ini: teknologinya sih netral2 aja, manusianya yang memilih untuk memanfaatkannya sebagai suatu kemajuan atau malah terlena menjadi kemunduran. Kalau memilih jadi malas, nge-pol2-in penggunaan teknologi, ya bisa jadi kemunduran. Kalau masih memilih menyeimbangkan, ya teknologi sangat membantu. Well, kesimpulan gw gak baru2 amat. Buat sebagian orang malah kesimpulan gw kedengeran klise dan ngebosenin ;-) Tapi yg jelas kesimpulan ini khas gw banget kan.. HAHAHAHA.. BTW, thanks ya, Zil, membantu gw kembali ke point of view gw.. ;-)